Bursa Eropa Bergerak Mixed Setelah Serangan di Turki dan Jerman

349

Bursa Saham Eropa bergerak mixed pada hari Selasa (20/12) setelah dua serangan terpisah di ibukota Jerman dan Turki.

Indeks FTSE berada pada 7.007,58, turun -9,58 poin atau -0,14%

Indeks DAX berada pada 11.423,62, turun -3,08 poin atau -0,03%

Indeks CAC berada pada 4.834,77, naik 12.00 poin atau 0,25%

Indeks IBEX 35 berada pada 9.371,40, naik 34.70 poin atau 0.37%

Indeks Pan-Eropa Stoxx 600 adalah 0,2 persen lebih tinggi.

Kelompok media Prancis Vivendi mengumumkan akan terus bekerja untuk meningkatkan sahamnya di Mediaset Italia dalam batas-batas 30 persen. Saham yang terakhir naik lebih dari 17 persen, mencapai puncak indeks pan-Eropa.

Saham jasa keuangan dan perbankan di antara para pemain terbaik selama perdagangan pertengahan pagi. Lloyds Group mengatakan Selasa pihaknya membeli bisnis kartu kredit dari Bank of America untuk sekitar $ 2,35 miliar seperti mencoba untuk meningkatkan bisnis konsumen pembiayaan.

Di tempat lain, pemerintah Italia sedang mencoba untuk mendapatkan persetujuan untuk menyuntikkan € 20 miliar ($ 20,80 miliar) untuk menyelamatkan bank-bank bermasalah. Atlante fund mengkonfirmasi Senin bahwa itu mengejar dengan investasi ke dalam Monte Dei Paschi.

Namun, Departemen Kehakiman AS telah meminta Credit Suisse untuk membayar antara $ 5 hingga $ 7 miliar menyelesaikan penyelidikan lebih penjualannya dari sekuritas hipotek bermasalah. Sahamnya sedikit turun di perdagangan pertengahan pagi.

Bursa Efek London mengatakan Selasa bahwa itu adalah dalam pembicaraan eksklusif dengan Euronext atas pilihan penjualan untuk LCH Clearnet Perancis, Reuters melaporkan. Euronext merupakan salah satu saham berkinerja terbaik dalam perdagangan pagi Eropa.

Dua belas orang tewas dan 45 terluka setelah sebuah truk menabrak pasar Natal di Berlin. Pihak berwenang Jerman mengatakan penyidik sedang menyelidiki tindakan.

Beberapa jam sebelum kejadian di Berlin, Duta Besar Rusia di Turki ditembak mati saat memberikan sambutan di galeri.

Lihat : Tiga Kondisi Geopolitik dan Keamanan Yang Menekan Pasar Global

Dalam berita perusahaan, perusahaan pelayaran Carnival melaporkan angka kuartal keempat.

CEO perusahaan energi Prancis EDF mengatakan bahwa lingkungan saat ini tidak menguntungkan untuk peningkatan modal yang direncanakan dari 4 miliar euro.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa pada perdagangan hari ini akan bergerak mixed mencermati kondisi geopolitik dan keamanan yang menekan pasar global. Juga akan mencermati pergerakan harga minyak dan bursa Wall Street.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here