Bursa Shanghai 20 Desember Ditutup Lemah Tertekan Ketatnya Peraturan Mencegah Gelembung Aset

290
bursa shanghai

Pada penutupan perdagangan bursa saham Tiongkok Selasa (20/12), indeks Shanghai berakhir turun -0,51 persen atau -15,61 poin pada 3102.48. Bursa Saham Tiongkok meluncur karena pihak berwenang memperketat peraturan untuk mencegah risiko keuangan dan gelembung aset.

Pertumbuhan ekonomi Tiongkok diperkirakan akan melambat tahun 2017 sebagai pemimpin tertinggi bendera kebijakan moneter ketat dan pembatasan lebih lanjut untuk menekan gelembung harga aset, terutama di pasar properti, bahkan sebagai penurunan tajam dalam yuan telah menimbulkan kekhawatiran tentang gejolak pasar.

Lihat : Pertumbuhan Ekonomi Tiongkok 2017 Diproyeksikan Melambat

Bank sentral mengatakan Senin akan memperketat pengawasan usaha shadow banking dengan memasukkan produk wealth management off-balance sheet, secara luas dipandang sebagai sumber risiko keuangan, dalam kerangka penilaian risiko tahun depan.

Langkah ini merupakan langkah lain oleh Beijing untuk mengekang pertumbuhan kredit spekulatif dalam upaya untuk mencegah gelembung harga aset.

Menambah tekanan adalah pasar obligasi bergolak, dengan treasury berjangka 10 tahun Tiongkok untuk bulan Maret mencapai rekor intraday rendah, meningkatkan kekhawatiran terus-menerus atas pengetatan likuiditas.

Kemerosotan meluas di pasar komoditas berjangka di perdagangan sore dipimpin saham sumber daya kelas berat yang lebih rendah.

Sebagian besar sektor melemah, dipimpin oleh bank dan properti. Keuntungan hanya terlihat pada saham infrastruktur.

China Vanke ditutup turun 3,7 persen ke level terendah lebih dari empat bulan. Saham turun hampir seperempat sejak akhir November.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pada perdagangan selanjutnya indeks Shanghai akan bergerak lemah dengan kekuatiran pengetatan peraturan dan pengetatan likuiditas.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center 
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here