Pertumbuhan Ekonomi Tiongkok 2017 Diproyeksikan Melambat

440

Pertumbuhan ekonomi Tiongkok diperkirakan akan menurun tahun 2017 sebagai pemerintah Beijing menjalankan kebijakan moneter ketat dan pembatasan lebih lanjut untuk menekan gelembung harga aset, terutama di pasar properti, bahkan sebagai penurunan tajam dalam yuan telah menimbulkan kekhawatiran tentang gejolak pasar.

Chinese Academy of Social Sciences kemarin Senin (19/12) memperkirakan pertumbuhan ekonomi Tiongkok akan melambat lagi tahun depan menjadi 6,5%, yang akan menjadi laju paling lambat dalam lebih dari 25 tahun, turun dari pertumbuhan yang diharapkan dari sekitar 6,7% untuk tahun ini.

Perlambatan mengantisipasi ekonomi kedua terbesar dunia datang pada saat kecemasan tinggi tentang yuan, yang meluncur ke posisi terendah selama delapan tahun bulan lalu karena spekulasi dari arus keluar modal di bangun dari kemenangan pemilihan presiden AS terpilih Donald Trump.

Selain itu, peningkatan pesat dalam pinjaman bank, berbahaya meningkatkan utang di sektor korporasi dan pasar properti yang telah gagal untuk sepenuhnya mengatasi ancaman spekulan untuk menggagalkan ekonomi.

Hal itu yang mungkin menjelaskan mengapa para pemimpin top Tiongkok, yang mengadakan pertemuan kunci pada ekonomi pekan lalu, memilih untuk tetap berpegang pada kebijakan moneter “prudent dan netral” pada tahun 2017, sementara berjanji untuk menjaga perekonomian pada jalur pertumbuhan yang stabil dan sehat.

Memang, seorang penasihat Bank Rakyat China mengatakan bahwa nada yang ditetapkan oleh para pemimpin top Tiongkok untuk 2017 berarti kebijakan moneter saat ini dapat diperketat. Sheng Songcheng mengatakan tidak akan ada alasan untuk mengurangi risiko tahun depan mengingat dari volatilitas nilai tukar, inflasi, pasar saham dan pasar properti.

Data kemarin menunjukkan pertumbuhan harga rumah Tiongkok melambat lagi pada bulan November, menunjukkan pembatasan pemerintah mulai berjalan, meskipun itu terlalu dini untuk mengatakan jika tren lambat akan tetap ada akibat kekurangan pasokan di beberapa kota-kota besar.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here