Harga Minyak Mentah Sesi Asia Lanjutkan Pelemahan Setelah Libya Tingkatkan Produksi

378

Harga minyak mentah tergelincir di perdagangan sesi Asia pada Kamis (22/12), terseret turun oleh kenaikan tak terduga dalam persediaan minyak mentah AS pekan lalu dan upaya Libya untuk meningkatkan produksi selama beberapa bulan ke depan.

Tapi harga juga dibayangi oleh dolar AS yang lebih lemah dan optimisme bahwa produsen minyak mentah akan mematuhi kesepakatan untuk membatasi produksi untuk menopang pasar.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate turun 5 sen menjadi $ 52,44 per barel, setelah penutupan sesi sebelumnya turun 81 sen. Harga naik hingga $ 52,71 per barel di perdagangan awal pada hari Kamis.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Februari jatuh 4 sen menjadi $ 54,42 per barel pada 0642 GMT, setelah sebelumnya selesai 89 sen lebih rendah. Harga naik ke $ 54,69 per barel di awal sesi Kamis.

Indeks dolar, yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang rival, tergelincir karena investor mengambil keuntungan setelah kenaikan untuk puncak 14-tahun dari 103,65 awal pekan ini.

Melemahnya dolar AS membuat komoditas dalam mata uang dollar AS termasuk minyak lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya.

Persediaan minyak mentah AS membukukan peningkatan mengejutkan minggu lalu, naik 2,3 juta barel dibandingkan dengan penurunan yang diharapkan dari 2,5 juta barel, Administrasi Informasi Energi AS mengatakan Rabu.

Libya National Oil Corporation (NOC) mengatakan, pihaknya berharap untuk menambahkan 270.000 barel per hari (bph) untuk produksi nasional setelah dikonfirmasi pada hari Selasa bahwa jaringan pipa terkemuka dari bidang Sharara dan El Rasakan telah dibuka kembali. NOC mengatakan bahwa produksi Sharara mencapai 58.000 barel per hari pada Rabu.

Libya baru-baru ini menggandakan produksi 600.000 barel per hari, namun Jonathan Barratt, kepala investasi di Sydney Ayers Alliance, mengatakan negara memiliki kapasitas untuk meningkatkan produksi menjadi 1,2 juta barel per hari.

Tapi optimisme bahwa produsen minyak akan menempel kesepakatan yang dibuat awal bulan ini untuk memangkas produksi oleh hampir 1,8 juta barel per hari dari 1 Januari menahan penurunan harga.

Menteri Energi Rusia Alexander Novak Rabu mengatakan kepercayaan antara negara-negara penghasil minyak penting untuk kesepakatan global untuk mengurangi produksi menjadi berhasil.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi bergerak lemah dengan kekuatiran kelebihan pasokan global. Namun melemahnya dollar AS dapat menjadi sentimen pendukung kenaikan harga. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 51,90 dan $ 51,40, namun jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 52,90 dan $ 53,40.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here