Indonesia Dan India Jadi Primadona Investor Dunia 2016 Dan 2017

571

Obligasi, mata uang dan saham di pasar negara berkembang di Asia yang kurang bergantung pada permintaan eksternal, seperti India dan Indonesia, adalah pilihan paling populer bagi investor saat ini dan strategi tahun depan.

Pasar Korea Selatan dipandang sebagai pasar untuk menghindari dampak kerugian di pasar global setelah Presiden terpilih AS, Donald Trump menduduki Gedung Putih bulan depan.

Mata Uang:

Masakatsu Fukaya dari Mizuho Bank Ltd yang berbasis di Tokyo lebih memilih mata uang rupee India dan rupiah Indonesia. “Pilihan yang terbaik adalah India karena fundamental yang baik, masih adanya ruang untuk penurunan suku bunga lebih lanjut dan hasil yang lebih tinggi, yang semuanya membuat kondisi yang baik untuk menarik arus masuk dana ke dalam negeri India,” katanya. Untuk mata uang yang paling bearish adalah yuan Tiongkok dan kemudian won Korea Selatan.

Pada awal bulan ini, Mirza Baig dari BNP Paribas SA yang berbasis di Singapura merekomendasikan beli rupiah di Indonesia karena imbal hasil di negara itu lebih tinggi dan ekonomi yang didukung oleh penghasil komoditi.

Eastspring Investments mengatakan dalam sebuah pernyataan awal bulan ini juga melihat peluang untuk berinvestasi dalam rupiah dan rupee India.

Morgan Stanley dan Societe Generale SA mengatakan mereka memperkirakan won akan bearish memasuki tahun 2017.

Pada tanggal 14 Desember lalu, Credit Agricole CIB mengatakan mereka mengharapkan depresiasi yuan karena Tiongkok secara “signifikan” melakukan keseimbangan atas neraca pembayaran mereka yang mengalami deficit. Kreditur memperkirakan di akhir 2017, mata uang yuan akan berada di 7,25 per dolar, lebih dari 4 persen lebih lemah dari tingkat saat ini.

Obligasi:

HSBC Global Asset Management menikmati nilai lebih obligasi dalam mata uang lokal di Indonesia karena mereka menawarkan nilai yang baik setelah aksi jual baru-baru ini, Binqi Liu, seorang manajer uang di London, mengatakan dalam sebuah e-mail yang dilansir Bloomberg, “Dalam sebuah lingkungan di mana ada kurangnya permintaan global, banyak ketidakpastian tentang perdagangan global yang dinamis dan risiko pertumbuhan Tiongkok yang lebih lambat, Indonesia berada di posisi yang lebih daripada rekan-rekannya di Asia” kata Liu.

Western Asset Management Co nikmat obligasi lokal India dan Indonesia, sedangkan Indonesia termasuk dalam Morgan Stanley yang berdaulat rekomendasi perdagangan kredit untuk 2017. Pioneer Investment Management adalah menjaga “overweight” posisi di India dan catatan Indonesia karena proses reformasi kedua negara ‘ , meningkatkan pertumbuhan dan hasil yang relatif tinggi, Hakan Aksoy, fund manager yang berbasis di London untuk pasar negara berkembang, mengatakan dalam sebuah e-mail.

Menurut data yang di himpun oleh Bloomberg, dana global yang dipompa $ 7.640.000.000 untuk membeli obligasi Indonesia tahun ini, sementara nilai transaksi jual bersih di bursa saham India adalah $ 6.840.000.000.

Saham:

IG Asia lebih memilih berinvestasi di bursa saham Indonesia, India dan Filipina. Di tengah pertumbuhan ekonomi yang lebih tenang dan situasi perdagangan yang pasti memasuki tahun 2017, ekonomi dengan fundamental domestik yang kuat muncul untuk menjadi “yang paling menjanjikan,” kata Jingyi Pan, seorang analis pasar di Singapura.

Saat yang terbaik memasuki bursa saham Indonesia adalah saat IHSG berada dekat dengan level 5000. CLSA Ltd dan BNP Paribas juga memilih untuk berinvestasi di bursa saham India untuk tahun 2017.

Korea Selatan adalah salah satu pasar yang dinilai bearish oleh IG Asia karena pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat serta ketidakpastian politik.

Credit Suisse Group AG lebih memilih berinvestasi di Tiongkok, Korea Selatan dan Indonesia pada peningkatan lingkungan ekonomi makro, neraca, penilaian dan underexposure dana global.

Selasti Panjaitan/ VMN/VBN/ Senior Analyst Stocks-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here