Bursa Eropa Berakhir Mixed, Kekuatiran Perbankan Italia Menekan Pasar

412

Bursa Saham Eropa ditutup mixed pada hari Kamis (22/12) di tengah kekhawatiran atas rapuhnya sistem perbankan Italia dan menipisnya perdagangan menjelang liburan panjang Natal.

Indeks Pan-Eropa Stoxx 600 berakhir hari 0,21 persen lebih rendah dengan sebagian besar sektor di wilayah negatif.

Indeks FTSE berakhir pada 7.063,68, naik 22.26 poin atau 0,32%

Indeks DAX berakhir pada 11.456,10, turun -12,54 poin atau -0,11%

Indeks CAC berakhir pada 4.834,63, naik 0.81 poin atau 0.02%

Saham perbankan yang sedikit lebih rendah dalam perdagangan sore hari pada hari Kamis karena negara Italia siap untuk menyelamatkan Monte dei Paschi di Siena dengan paket bantuan 20000000000 € dan rencana untuk menekan kerugian pemegang obligasi.

Bank tertua di dunia telah berjuang untuk jangka waktu yang panjang, belum lagi masalah yang diperburuk lebih lanjut oleh kekalahan referendum mantan Perdana Menteri Matteo Renzi ini. Saham BMPS merosot ke harga saham terendah yang pernah mereka alami pada Kamis dan 6 persen lebih rendah pada penutupan.

Swiss Actelion merupakan salah satu top performer pada hari Kamis, naik lebih dari 4 persen setelah berita semalam bahwa mereka telah resmi memasuki negosiasi eksklusif dengan rekan AS Johnson & Johnson. Perancis Sanofi, dipandang sebagai pesaing lain mungkin untuk pembelian Actelion, juga dibuka menguat, naik lebih dari satu persen dari pembukaan.

Nokia telah menembus bagian bawah daftar saham kunci Eropa di awal perdagangan, kehilangan 4,5 persen, menyusul berita Rabu sudah diatur untuk menuntut Apple atas pelanggaran paten.

Mediaset kemudian terjun bawah Nokia pada hari Kamis untuk menjadi perusahaan berkinerja terburuk di daftar pan-Eropa setelah menteri industri Italia menyatakan ketidaksenangannya dengan peningkatan saham agresif Vivendi dalam penyiaran televisi Italia. Menteri berhenti singkat menyatakan ia dan pemerintah akan mencoba untuk memblokir kesepakatan sama sekali, namun, saham turun 12 persen setelah berita.

Harga minyak tergelincir pada perdagangan tenang pada hari Kamis karena kenaikan tak terduga dalam persediaan minyak mentah AS pekan lalu serta upaya Libya untuk meningkatkan produksi selama beberapa bulan ke depan sebagai dampak sentimen investor, menurut laporan Reuters.

Minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan pada $ 54,96 per barel pada perdagangan Kamis sore, sementara minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) diperdagangkan sekitar $ 52,90 per barel.

Pasar Natal Berlin di mana 12 orang tewas dan 49 lainnya luka-luka, setelah sebuah truk dibajak menabrak kerumunan orang pada hari Senin, telah dibuka kembali.

Investor akan fokus untuk serangkaian data ekonomi AS yang akan dirilis Kamis malam untuk menyediakan pasar tenang dengan katalis untuk aktivitas perdagangan.

Sore nanti akan dirilis data PDB Q3 Inggris dan Perancis, juga data Gfk Consumer Confidence Jerman Januari.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan mencermati data ekonomi zona eropa, yang jika terealisir positif akan menguatkan bursa. Juga akan mencermati  pergerakan harga minyak mentah dan bursa Wall Street.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here