Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Naik Tipis; Mingguan Melonjak 2 Persen

505

Harga minyak mentah naik tipis pada akhir perdagangan akhir pekan hari Sabtu dinihari (24/12) menjelang libur Natal dan Tahun Baru dengan pasar menantikan upaya OPEC mengelola penurunan produksi yang direncanakan dengan Libya diperkirakan meningkatkan produksi.

Harga minyak mentah berjangka AS ditutup naik 7 sen atau 0,13 persen menjadi $ 53,25.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 11 sen menjadi $ 55,16 per barel, setelah naik 1,1 persen pada hari Kamis.

Harga minyak mentah masih diperdagangkan di sekitar tertinggi sejak pertengahan 2015, didukung oleh kesepakatan dengan Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan non-anggota OPEC untuk produksi yang lebih rendah oleh hampir 1,8 juta barel per hari mulai 1 Januari.

Untuk minggu ini, minya mentah AS naik untuk minggu kedua berturut-turut, memperoleh 2,2 persen selama waktu itu.

Harga minyak mentah berjangka merosot mereka setelah perusahaan jasa ladang minyak Baker Hughes melaporkan jumlah kilang minyak mingguan yang beroperasi di bidang AS naik untuk minggu kedelapan berturut-turut. Jumlah kilang naik 13 ke 523, dibandingkan dengan 538 kilang yang beroperasi saat ini tahun lalu.

Sementara produsen OPEC utama termasuk Arab Saudi dan Irak telah mengatakan kepada pelanggan bahwa pasokan akan dipotong sesuai dengan kesepakatan OPEC, Libya dan Nigeria dibebaskan karena konflik telah menahan produksi mereka.

Libya National Oil Corp diperkirakan menambahkan 270.000 barel per hari produksi nasional selama tiga bulan ke depan setelah mengumumkan pada hari Selasa pembukaan kembali jaringan pipa terkemuka dari dua bidang utama, Sharara dan El Rasakan.

Meskipun demikian, upaya untuk mengembalikan produksi Libya sejak 2011 pemberontakan negara Afrika Utara ini telah berulang kali terhalang dan perpecahan politik masih menimbulkan risiko bahwa rencana mungkin tidak berjalan lancar.

Indeks dolar stabil pada hari Jumat tidak jauh di bawah puncak 14-tahun dari 103,65 yang dicapai awal pekan ini.

Dolar menguat membuat komoditas berdenominasi dolar seperti minyak lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Juga membebani minyak peningkatan kejutan dalam persediaan minyak mentah AS yang dilaporkan pada hari Rabu dalam laporan pasokan mingguan pemerintah – dan prospek penjualan dimulai pada bulan Januari minyak mentah dari Strategic Petroleum Reserve (SPR) AS.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi bergerak datar memasuki musim libur panjang hingga akhir tahun. Namun harapan berjalannya pemootngan produksi mulai Januari 2017 dapat mendukung harga. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 53,75 dan $ 54,25, namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 52,75 dan $ 52,25.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here