Indeks Nikkei 26 Desember Dibuka Lemah Tertekan Kinerja Buruk Saham Eksportir dan Perbankan

373
Photo by Vibizmedia

Indeks Nikkei di Bursa Jepang pada awal perdagangan awal pekan Senin (26/12) bergerak lemah, terpantau saat ini datar, turun tipis -17,24 poin atau -0,09 persen di 19410.43. Pelemahan indeks Nikkei Senin pagi tertekan kinerja buruk saham-saham eksportir dan perbankan saham dengan minta investasi dilemahkan penguatan yen.

Terpantau Yen menguat. Pasangan USDJPY melemah -0,24 persen pada 117.05.

Saham-saham Jepang diperkirakan akan meningkat dalam perdagangan tipis pekan ini, kata para pedagang. Mereka mencatat Nikkei telah siap untuk mengakhiri di wilayah positif untuk tahun ini, posting tahun kelima berturut-turut naik tahunan. Indeks acuan sejauh ini telah meningkat 2 persen untuk tahun ini.

Pasar ekuitas Jepang telah melonjak dalam empat tahun sejak Perdana Menteri Shinzo Abe menjabat, dengan Nikkei memukul hampir dua dekade tinggi pada bulan Juni 2015, di tengah harapan kebijakan abenomics tentang stimulus moneter, ekspansi fiskal dan reformasi struktural akan mengakhiri dekade deflasi dan stagnasi.

Perhatian telah bergeser ke politik AS dan potensi ekonomi setelah Donald Trump mengejutkan memenangkan pemilihan presiden AS bulan lalu.

Pasar saham Jepang telah didukung oleh kelemahan yen terhadap dolar AS pada harapan bahwa pemerintahan yang baru akan mendorong pertumbuhan ekonomi dan inflasi melalui peningkatan belanja infrastruktur, pemotongan pajak dan mengurangi regulasi.

Saha Eksportir tertekan pada hari Senin, dengan saham Toyota Motor Corp jatuh 1,5 persen, Honda Motor Co merosot 1,8 persen dan Panasonic Corp turun 1,0 persen, setelah dolar kehilangan 0,2 persen menjadi ¥ 117,300.

Saham perbankan juga tersandung, dengan saham Mitsubishi UFJ Financial Group jatuh 1,5 persen dan Mizuho Financial Group turun 1,2 persen.

Melawan tren, saham Nintendo Co melonjak 4,6 persen setelah surat kabar Nikkei melaporkan bahwa Nintendo berencana untuk menghapuskan sekitar tiga game smartphone baru setahun di tahun fiskal berikutnya dan seterusnya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, indeks Nikkei akan bergerak lemah dengan penguatan Yen.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here