Sinyal Xi Jinping Untuk Perlambatan Pertumbuhan Ekonomi Tiongkok

579

Presiden Tiongkok Xi Jinping tidak terikat pada tujuan pertumbuhan ekonomi Tiongkok 6,5 persen karena kekhawatiran tentang meningkatnya utang dan lingkungan global yang tidak menentu setelah kemenangan pemilu Donald Trump di AS, menurut orang yang akrab dengan situasi ini.

Xi mengatakan pada pertemuan kelompok terkemuka keuangan dan ekonomi Partai Komunis pekan ini bahwa Tiongkok tidak perlu memenuhi tujuannya jika hal itu menimbulkan terlalu banyak risiko, kata sumber tersebut seperti yang dilansir Bloomberg, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena diskusi pribadi.

Para pemimpin di pertemuan itu menyepakati bahwa ekonomi $ 11 triliun akan tetap stabil dengan pertumbuhan yang lambat asalkan pekerjaan tetap tegar, kata sumber itu.

Pertumbuhan di bawah target akan sejalan dengan proyeksi analis bahwa ekspansi akan terus melambat di tahun-tahun mendatang dari kecepatan diperkirakan dari 6,7 persen pada 2016. Perlambatan ini bertepatan dengan pergeseran luas bangsa dari ekspor yang memimpin ekonomi menjadi jasa, yang menyumbang lebih dari setengah dari pertumbuhan tahun lalu untuk pertama kalinya, dan konsumsi domestik.

Tahun lalu, para pembuat kebijakan berjanji tingkat pertumbuhan tahunan minimal 6,5 persen selama lima tahun hingga tahun 2020. Beberapa ekonom mengkritik tujuan pertumbuhan untuk memotivasi para pejabat untuk mengambil risiko yang dapat membahayakan stabilitas keuangan. Dana Moneter Internasional adalah di antara mereka yang telah merekomendasikan target yang lebih rendah.

Perubahan memperlihatkan para pemimpin melihat risiko sistemik sebagai cukup besar untuk memperkuat evaluasi kembali tujuan utama dan mungkin cendrung untuk mengurangi tambahan stimulus fiskal dan moneter.

Beberapa peserta rapat menyatakan peringatan tentang utang tidak berkelanjutan, mencatat bahwa negara-negara lain telah mengalami krisis setelah pinjaman yang naik ke sekitar 300 persen dari PDB, kata sumber itu. Rasio utang terhadap GDP Tiongkok naik menjadi sekitar 270 persen tahun ini, kata sumber itu. Sumber rasio tidak jelas.

Pada pertemuan lain pekan lalu, Xi dan tim kebijakan ekonomi atas nya berjanji untuk membuat pencegahan dan mengendalikan risiko keuangan untuk menghindari aset gelembung sebagai prioritas utama untuk tahun 2017. Mereka juga mengatakan mereka berencana menjalankan kebijakan moneter yang prudent dan netral dan kebijakan fiskal proaktif tahun depan, menurut sebuah pernyataan setelah Konferensi tiga hari Central Economic Work.

Meningkatnya sentimen populis di AS dan Eropa menimbulkan risiko lain bagi pemerintah Xi, yang telah memperingatkan bahaya perang dagang. Xi juga memperingatkan Tiongkok harus menghindari apa yang disebut Perangkap Thucydides, sumber mengatakan, mengacu pada teori dikaitkan dengan filsuf Yunani kuno eponymous yang mengatakan meningkatnya daya akan berbenturan dengan kekuatan mapan.

Pembuat kebijakan mengatakan mereka bertujuan untuk mencapai 6,5 persen kecepatan rata-rata untuk mencapai janji partai membangun “masyarakat cukup sejahtera” tahun itu dengan produk domestik dan pendapatan tingkat gross dua kali lipat dari 2010.

Ekonomi kedua terbesar di dunia telah bertahan dengan tiga kuartal berturut-turut pertumbuhan 6,7 persen. Para ekonom telah menaikkan proyeksi pertumbuhan Tiongkok pada 2017 menjadi 6,4 persen dari 6,3 persen pada September, survei Bloomberg menunjukkan. Analis memperkirakan pertumbuhan 6 persen pada tahun 2018.

Trump telah mengancam akan meningkatkn tarif pada produk Tiongkok sementara juga mempertanyakan kebijakan AS pada Taiwan, yang Tiongkok menganggap sebagai wilayahnya. Pasar properti melonjak dan jatuh yuan juga menimbulkan tantangan bagi perekonomian.

Terlalu banyak penekanan untuk mencapai tujuan pertumbuhan meningkatkan risiko keuangan, menurut Huang Yiping, seorang penasihat Bank Rakyat China. Semakin tinggi target pertumbuhan jangka pendek, semakin sulit akan untuk menyeimbangkan perekonomian untuk mendukung pertumbuhan jangka panjang, Huang, seorang profesor ekonomi di Universitas Peking, mengatakan pada sebuah acara minggu ini di Beijing.

Ekspansi 6,9 persen tahun lalu adalah yang paling lambat sejak tahun 1990. Untuk tahun ini, pemerintah menetapkan kisaran target 6,5 persen hingga 7 persen, lebih lambat dari tujuan tahun lalu sekitar 7 persen. Direktur Pelaksana IMF Christine Lagarde mengatakan sebelumnya pada bulan Februari bahwa IMF tersebut sangat menyarankan bahwa Tiongkok menetapkan kisaran target pertumbuhan 6 persen hingga 6,5 persen.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center 
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here