Harga Minyak Mentah Sesi Asia Lanjutkan Kenaikan Dengan Optimisme Pemotongan Produksi

388

Harga minyak mentah berjangka AS memperpanjang kenaikan pada perdagangan sesi Asia hari Selasa (27/12) pasca Natal, dengan anggota OPEC dan non-OPEC ditetapkan untuk memulai membatasi produksi dalam waktu kurang dari seminggu untuk mendukung harga minyak.

Harga minyak mentah NYMEX untuk pengiriman Februari naik 12 sen atau 0,23 persen ke $ 53,14 per barel, setelah menutup 7 sen pada tertinggi 17-bulan pada hari Jumat.

London minyak mentah Brent untuk pengiriman Februari belum diperdagangkan setelah menetap naik 11 sen menjadi $ 55,16 per barel pada hari Jumat. Pasar minyak ditutup pada hari Senin setelah liburan Natal.

Minyak telah didukung dalam beberapa minggu terakhir sebagai Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan anggota non-OPEC telah sepakat untuk produksi yang lebih rendah oleh hampir 1,8 juta barel per hari (bph) mulai 1 Januari.

Produksi minyak Libya naik sedikit menjadi 622.000 barel per hari (bph) pada Senin, sebagai faksi bersenjata sepakat untuk mengangkat blokade dua tahun pada pipa barat utama, National Oil Corporation mengatakan. Dikatakan bisa menambah 270.000 barel per hari dalam waktu tiga bulan.

Departemen Energi AS memperkirakan untuk memulai penjualan sekitar 8 juta barel minyak mentah ringan dari cadangan minyak darurat negara pada awal sampai pertengahan Januari, menurut pemberitahuan dikirim ke penawar potensial dan dilihat oleh Reuters pada hari Jumat.

Ekspor minyak Rusia akan naik hampir 5 persen tahun ini menjadi 253.500.000 ton dan “sedikit” peningkatan diharapkan tahun depan, Wakil Menteri Energi Kirill Molodtsov, Senin.

Persediaan minyak mentah Tiongkok akhir-November turun 1,55 persen dari bulan sebelumnya ke 29.890.000 ton sebagai produksi domestik menyusut dan permintaan musim dingin tumbuh, data dari kantor berita resmi Xinhua menunjukkan. Persediaan Diesel meluncur ke rekor rendah.

Aljazair Sonatrach akan mengebor 290 sumur pada tahun 2017 dibandingkan dengan 265 pada tahun 2016, kepala divisi pengeboran minyak dan gas raksasa mengatakan kepada Reuters Jumat.

Hedge fund meningkatkan taruhan bullish pada minyak mentah AS untuk pekan ketiga berturut-turut ke dekat 2,5 tahun, data menunjukkan pada hari Jumat, pada tanda-tanda bahwa OPEC dan produsen lainnya akan menjalankan kesepakatan untuk memangkas produksi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan optimisme pemotongan produksi OPEC dan non OPEC yang mulai Januari 2017 dapat mendukung harga. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 53,70 dan $ 54,20, namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 52,70 dan $ 52,20.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here