Jepang Alami Deflasi 9 Bulan Berturut di November

690

Harga konsumen inti Jepang menandai kesembilan bulan berturut penurunan tahunan dan pengeluaran rumah tangga merosot pada bulan November, demikian data pada Selasa 927/12), menunjukkan bahwa perekonomian masih kekurangan momentum yang cukup untuk meningkatkan inflasi ke arah sasaran ambisius 2 persen bank sentral.

Harga konsumen inti di Tokyo, sebuah indikator utama dari tren harga nasional, jatuh di laju tercepat dalam hampir empat tahun, menyoroti tantangan pembuat kebijakan yang dihadapi dalam memberantas deflasi Jepang.

Tapi analis memperkirakan inflasi untuk mempercepat tahun depan dipicu rebound baru-baru ini di biaya minyak dan penurunan yen yang mendorong harga impor, mengurangi tekanan pada Bank of Japan untuk meningkatkan program stimulus yang sudah besar.

Indeks harga konsumen inti, yang mencakup produk minyak tapi tidak termasuk harga makanan segar yang mudah menguap, tergelincir 0,4 persen pada November dari tahun sebelumnya, data pemerintah menunjukkan, dibandingkan dengan prediksi pasar rata-rata untuk jatuh 0,3 persen.

japan-core-inflation-rate

Harga konsumen inti di Tokyo, yang disajikan sebulan sebelum data nasional, turun 0,6 persen pada Desember dari tahun sebelumnya, penjualan pakaian yang lemah memaksa pengecer untuk memotong harga.

Ini adalah penurunan tahunan terbesar sejak Februari 2013, ketika harga turun dengan margin yang sama, dan melebihi penurunan 0,4 persen yang diproyeksikan oleh analis dalam jajak pendapat Reuters.

Jepang mencatat kuartal ketiga berturut ekspansi tahunan pada bulan Juli-September dan analis memperkirakan pertumbuhan untuk naik di kuartal mendatang, berkat kenaikan baru di ekspor dan produksi pabrik didorong oleh perbaikan di negara berkembang.

BOJ menawarkan proyeksi optimis ekonomi di review tingkat pekan lalu, sementara pemerintah menaikkan penilaian ekonomi untuk pertama kalinya dalam hampir dua tahun.

Pembuat kebijakan berharap bahwa prospek pemulihan akan meminta perusahaan untuk meningkatkan gaji dan pengeluaran rumah tangga.

Pengeluaran rumah tangga turun 1,5 persen pada November dari tahun sebelumnya menurun untuk bulan kesembilan, menunjukkan bahwa pertumbuhan upah yang lambat adalah menjaga konsumen dari belanja.

Sebuah kenaikan inflasi mungkin terbukti berumur pendek jika meningkatnya biaya hidup menekan konsumsi, beberapa analis mengatakan.

BOJ telah berulang kali mengulur kembali waktu untuk mencapai target inflasi dengan lebih dari tiga tahun pencetakan uang agresif setelah gagal untuk memacu harapan publik bahwa harga akan naik ke depan.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here