Permintaan Meningkat di Asia, Akankah Harga Batubara Terus Menguat?

508

Dalam laporan pasar batubara jangka menengah untuk 2016, IEA melaporkan bahwa pertumbuhan permintaan batubara global telah terhenti setelah lebih dari satu dekade pertumbuhan tahunan 4 persen, dengan permintaan pada tahun 2016 berada di bawah tingkat 2013. Konsumsi menurun untuk pertama kalinya pada tahun 2015 karena penurunan di AS dan Tiongkok tidak diimbangi oleh pertumbuhan di tempat lain.

Tiongkok melihat penggunaan batu bara menurun di semua sektor konsumen utama; listrik, baja, dan semen. Listrik batubara turun karena 0,5 persen pertumbuhan lamban permintaan listrik dan kebijakan diversifikasi negara, yang menyebabkan pertumbuhan hydro, nuklir, angin, surya, dan pertumbuhan pembangkit listrik gas alam.

Penggunaan batu bara di AS anjlok karena harga gas alam rendah dan penghentian pabrik batubara didorong oleh Air Toxics Standar Mercury (MATS). Secara keseluruhan konsumsi batubara AS turun 15 persen, penurunan tahunan terbesar yang pernah terjadi .

Dengan penurunan batubara di Eropa dan Amerika, pergeseran ke Timur adalah percepatan. Batubara adalah pilihan yang disukai untuk meningkatkan pembangkit listrik dalam pertumbuhan ekonomi yang menghadapi kekurangan listrik. Konsumsi padat dan pertumbuhan diharapkan untuk India, Vietnam, dan Indonesia, meskipun Tiongkok akan terus menjadi konsumen batubara terbesar sejauh selama periode tersebut.

Produksi batubara dan perdagangan secara tradisional diyakini kurang dipengaruhi oleh isu-isu geopolitik karena kemudahan logistik dan cadangan didistribusikan secara luas. Sebagai pergeseran konsumsi batubara ke Asia, bagaimanapun, IEA telah meningkatkan kemungkinan bahwa produksi batubara, permintaan, perdagangan, teknologi, dan keuangan mungkin menghilang dari Eropa dan Amerika dan menjadi semakin terkonsentrasi di Asia.

Meskipun meningkatkan pembatasan dari banyak bank dan lembaga Eropa dan Amerika Utara pada pembiayaan batubara, lembaga melaporkan investasi di pembangkit listrik batubara telah stabil selama beberapa tahun terakhir.

Meskipun IEA melihat penurunan singkat listrik dan permintaan batubara Tiongkok selama beberapa tahun ke depan, negara ini akan mencapai 50 persen dari permintaan batu bara dunia, 45 persen produksi batubara, dan 10 persen dari perdagangan laut selama dekade berikutnya.

Langkah-langkah yang diambil oleh pemerintah tahun ini untuk mengekang harga batubara karena kelebihan pasokan. Bereaksi cepat, pemerintah Tiongkok melunak kebijakan lama setelah menerapkan itu untuk melonggarkan volatilitas. Pemotongan produksi yang cepat dan kenaikan harga menghasilkan lonjakan impor ke Tiongkok.

Singkatnya, perkembangan dan kebijakan makro ekonomi Tiongkok memiliki pengaruh besar pada pasokan batubara dan permintaan di seluruh dunia.

Capex pertambangan saat ini sangat rendah, sangat sedikit proyek yang bergerak maju, kelebihan kapasitas tetap di Tiongkok, dan harga yang kuat saat ini lebih terkait dengan kebijakan Tiongkok untuk memangkas kelebihan pasokan daripada kuatnya permintaan berkelanjutan.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here