Saham Toshiba Anjlok 12 Persen, Apa Penyebabnya?

622

Toshiba Corp. mengatakan mungkin harus membukukan beberapa miliar dolar kerugian terkait dengan akuisisi tenaga nuklir AS, pernyataan mengejutkan yang membuat sahamnya jatuh 12 persen.

Kelompok Jepang ini mengatakan kelebihan biaya pada proyek pembangkit listrik AS ditangani oleh bisnis konstruksi nuklir baru diperoleh dari Chicago Bridge & Iron (CB & I) akan jauh lebih besar dari yang diperkirakan, berpotensi membutuhkan pencadangan besar.

Kerugian besar akan menjadi tamparan keras lainnya untuk perusahaan ini yang berharap untuk pulih dari skandal akuntansi $ 1,3 miliar serta pencadangan lebih dari $ 2 miliar untuk bisnis nuklirnya dalam tahun fiskal terakhir.

“Kontrol tata kelola perusahaan di salah satu perusahaan terbesar dan paling konsekuensial Jepang mungkin telah sangat lemah,” demikian pernyataan Tom O’Sullivan, mantan investment banker dan founder of energy consultancy Mathyos Japan, seperti yang dilansir Reuters, menambahkan perkembangan lebih lanjut dapat merusak kepercayaan Toshiba dan secara signifikan melemahkan kepercayaan nuklir internasional.

Pertentangan siapa yang harus memikul kewajiban potensial yang terkait dengan kelebihan biaya dan perhitungan lebih untuk modal kerja unit, CB & I menggugat divisi Westinghouse Toshiba setelah Westinghouse mengatakan itu berutang lebih dari $ 2 miliar.

Saham Toshiba, yang dicermati pada bursa Tokyo karena kekhawatiran tentang pengendalian internal perusahaan, berakhir 12 persen lebih rendah setelah perusahaan mengumumkan di awal hari ini.

Toshiba, yang dipimpin oleh CEO baru Satoshi Tsunakawa, telah memposisikan bisnis nuklir dan semikonduktor sebagai pilar utama pertumbuhan sementara berusaha untuk menurunkan unit elektronik konsumen yang kurang menguntungkan seperti komputer pribadi dan TV.

Toshiba telah memperkirakan laba bersih setahun penuh sekitar 145 miliar yen pada tahun fiskal ini, perputaran dari kerugian dari 460 miliar yen, berkat permintaan yang kuat untuk chip memori flash dari pembuat smartphone Tiongkok.

Tapi kerugian besar cenderung memaksa Toshiba untuk meningkatkan modal dasar yang telah dilemahkan oleh berbagai langkah restrukturisasi yang diambil dan di bangun dari skandal akuntansi.

Sampai akhir September, Toshiba memiliki modal 363 miliar yen, atau hanya 7,5 persen dari aset, yang bisa jatuh mendekati nol jika perusahaan dipaksa untuk menutupi kerugian yang signifikan.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here