Setelah Kucurkan Kredit 500 Miliar, Saham BBCA Masih Tertekan

291

Pergerakan saham PT Bank Central Asia Tbk.(BBCA) awal perdagangan pekan ini semakin membentuk range bearishnya setelah 3 hari berturut sebelumnya anjlok cukup signfikan. Tekanan jual investor asing masih terus berlanjut jelang akhir perdagangan sesi pertama hari ini.  Pekan lalu diberitakan BBCA mengeluarkan kredit senilai Rp500 miliar untuk perusahaan telekomunikasi yang merupakan anak usaha dari provider menara telekomunikasi TOWR.

Tanggal 21 Desember lalu, BBCA menandatangani kontrak kredit PT Profindo  dalam revolving loan facility agreement yang terdiri dari 2 fasilitas untuk pinjaman jangka 3 tahun dan 1 tahun.

Untuk pergerakan sahamnya di lantai perdagangan bursa saham hari Selasa(27/12), saham BBCA dibuka lemah  pada posisi 14300  setelah  penutupan perdagangan  sebelumnya berada pada level 14450. Sejak awal perdagangan saham sudah berhasil diperdagangkan  mencapai 16 ribu lot saham dengan pergerakan yang negatif.

Analyst Vibiz Research Center melihat sisi indikator teknikal, harga saham BBCA perdagangan sebelumnya merah dengan indikator MA masih bergerak datar  dan  indikator Stochastic naik  di area tengahnya.

Sementara indikator Average Directional Index terpantau bergerak flat dengan  +DI yang  bergerak turun juga menunjukkan pergerakan BBCA masih dalam tekanan.  Dengan kondisi teknikalnya  diprediksi kisaran saham berikutnya  pada target  support di level 14110 hingga target resistance di level 14450.

Lens Hue/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here