Harga Batubara Kokas Anjlok Setelah Tiongkok Longgarkan Pembatasan Produksi

518

Harga spot internasional untuk batubara kokas telah jatuh tajam setelah Tiongkok melonggarkan pembatasan produksi bahan yang digunakan untuk membuat baja.

Batubara Kokas berat kelas tinggi dari Australia diperdagangkan di bawah $ 250 per ton di pasar spot, turun sekitar 20% dari lima tahun tinggi dicapai pada bulan November.

Produksi Tiongkok sudah mulai pulih setelah pemerintah menurunkan batas yang diperkenalkan pada musim semi pada jumlah hari yang tambang dapat beroperasi. Impor Tiongkok dari batubara kokas menurun 8% pada November dari bulan sebelumnya, dengan penurunan lebih lanjut diperkirakan pada bulan Desember. Juga, lebih banyak pembeli beralih dari batubara Australia ke Mongolia karena harga spot yang lebih tinggi.

Pembelian besar oleh pabrik baja India telah berjalan. Operasi pembuat baja telah dibatasi karena harga bahan lebih tinggi menekan daya saing mereka, mengakibatkan melemahnya permintaan untuk batubara kokas, kata seorang pejabat trading house.

Di AS, tambang batu bara yang menghentikan operasi diharapkan untuk kembali beroperasi.

Seperti kondisi pasar menunjukkan penurunan harga lebih lanjut, pabrik baja di Asia Tenggara dan di tempat lain telah mengadakan kembali pembelian.

Harga spot untuk batubara kokas melonjak dari sekitar $ 80 per ton pada awal tahun untuk lebih dari $ 300 pada bulan November karena para pedagang mengantisipasi kenaikan harga didorong persediaan. Dengan cara yang sama, penjualan cenderung mendorong lebih banyak penjualan sebagai pembeli memperkirakan penurunan harga.

Bank of America Merrill Lynch memprediksi harga internasional $ 215 per ton pada tahun 2017, menunjukkan bahwa ayunan tajam datang. Jika harga bahan cenderung lebih rendah, pembuat baja akan mengalami kesulitan menetapkan kenaikan harga yang diusulkan untuk produk mereka.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here