Harga Minyak Mentah Awal Tahun Sesi Asia Naik Terdorong Optimisme Pemotongan Produksi

478

Harga minyak mentah naik di perdagangan pertama awal 2017 di sesi Asia, Selasa (03/01) didukung oleh harapan bahwa kesepakatan antara OPEC dan non-anggota OPEC untuk memangkas produksi yang dimulai pada hari Minggu, yang diharapkan akan efektif dalam menyelesaikan kekenyangan pasokan global.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 30 sen, atau 0,56 persen, pada $ 54,02, tidak jauh dari tertinggi tahun lalu dari $ 54,51 yang dicapai pada 12 Desember.

Harga minyak mentah berjangka patokan internasional Brent naik 32 sen, atau 0,56 persen, pada $ 57,14 per barel, dekat dengan tertinggi tahun lalu pada $ 57,89 per barel, yang dicapai pada 12 Desember 12.

Pada tanggal 1 Januari 2017 menandai awal resmi dari kesepakatan yang telah disepakati oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan negara-negara anggota non-OPEC seperti Rusia pada bulan November tahun lalu untuk mengurangi produksi hampir 1,8 juta barel per hari.

Pengamat pasar mengatakan Januari akan berfungsi sebagai indikator untuk apakah kesepakatan akan berjalan atau tidak.

Libya, salah satu dari dua negara anggota OPEC yang dibebaskan dari pemotongan, meningkatkan produksinya menjadi 685.000 barel per hari (bph) pada hari Minggu, naik dari sekitar 600.000 per hari di bulan Desember, menurut seorang pejabat dari National Oil Corporation (NOC).

Di tempat lain di OPEC, negara anggota Oman mengatakan kepada pelanggan pekan lalu bahwa akan memotong volume alokasi minyak mentah berjangka sebesar 5 persen pada Maret.

Produksi negara non-OPEC Rusia pada bulan Desember tetap tidak berubah pada 11.210.000 barel per hari, tapi itu bersiap untuk memangkas produksi sebesar 300.000 barel per hari pada semester pertama 2017 sesuai dengan kontribusinya terhadap penurunan produksi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah akan bergerak naik dengan harapan pelaksanaan pemotongan produksi OPEC dan produsen non OPEC termasuk Rusia yang dilaksanakan mulai Januari 2017 ini. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 54,50 dan $ 55,00, namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 53,50 dan $ 53,00.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here