Harga Minyak Mentah Sesi Asia Naik Terdukung Harapan Kenaikan Harga Arab Saudi

476

Harga minyak mentah naik lebih tinggi pada perdagangan sesi Asia Rabu (04/12), terdorong harapan eksportir atas Arab Saudi akan menaikkan harga minyak mentah sebagai bagian dari pemotongan pasokan yang direncanakan, meskipun dolar yang kuat dan prospek pertumbuhan ekonomi yang moderat membatasi keuntungan.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) minyak mentah berjangka diperdagangkan pada $ 52,71 per barel, naik 38 sen, atau 0,73 persen, dari pemukiman terakhir.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 39 sen, atau 0,70 persen, pada $ 55,86 per barel.

Keuntungan dipicu oleh pengetatan yang diharapkan dari pasokan minyak fisik, dengan produsen utama seperti Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) berencana untuk memangkas produksi minyak mentah mulai bulan ini dalam upaya untuk mengakhiri kekenyangan bahan bakar yang telah mencengkeram pasar sejak 2014.

Mencerminkan pengetatan pasar, pengekspor minyak Arab Saudi diperkirakan akan menaikkan harga jual resmi (OSP) untuk semua nilai minyak mentah ke Asia pada bulan Februari.

OSPs adalah indikator kunci dalam menentukan harga minyak mentah berjangka seperti Brent atau WTI.

Harga minyak mentah berjangka juga mencerminkan fundamental pasokan ketat.

Kedua minyak mentah Brent dan WTI berada dalam apa yang disebut bentuk contango sejak OPEC dan produsen lain seperti Rusia mengumumkan pemotongan, di mana minyak mentah untuk pengiriman dalam paruh pertama tahun ini lebih mahal daripada kontrak spot.

Minyak mentah berjangka tertahan oleh dolar AS yang kuat, yang membuatnya lebih mahal bagi negara-negara untuk mengimpor bahan bakar yang diperdagangkan dalam dolar AS.

Dolar AS mencapai puncak 14-tahun minggu ini di belakang data ekonomi AS yang kuat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah akan bergerak positif dengan optimisme pelaksanaan pemotongan produksi OPEC dan Non OPEC. Namun bisa berbalik lemah jika dolar AS terus menguat. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 53,20 dan $ 53,70, namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 52,20 dan $ 51,70.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here