Risalah FOMC Desember : Kenaikan Suku Bunga Lebih Banyak; Ketidakpastian Besar Kebijakan Fiskal Mendatang

508

Pejabat Federal Reserve pada bulan Desember menyetujui kenaikan suku bunga pertama mereka dalam satu tahun sebagian besar berdasarkan reaksi pasar terhadap pemilihan presiden dan antisipasi menjelang kebijakan fiskal agresif, menurut risalah rapat yang dirilis Rabu (04/01).

Ringkasan menunjukkan FOMC dengan suara bulat menyetujui kenaikan seperempat poin yang mendorong kisaran target untuk suku bunga pinjaman jangka pendek untuk antara 0,5 persen hingga 0,75 persen, dan menunjukkan jalan maju lebih agresif.

Memang, pasar bereaksi tajam untuk hasil pemilu, mendorong imbal hasil obligasi dan harga saham, dan meningkatkan harapan bahwa Fed akan menaikkan pada pertemuan tersebut, demikian risalah menyatakan. Meskipun tidak ada menyebutkan Trump, dampak dari pemilihan pada pasar dan ekonomi tampaknya akan dibahas secara luas.

Komite dalam ringkasan proyeksi ekonomi mencatat “ketidakpastian yang cukup besar” tentang kebijakan fiskal ke depan. Namun, anggota mencatat bahwa “kebijakan fiskal yang lebih ekspansif” mengangkat kemungkinan “kebijakan moneter yang agak ketat daripada saat diantisipasi.”

“Pergerakan harga aset serta perubahan di jalur yang diharapkan untuk kebijakan moneter AS setelah Desember tampaknya didorong oleh ekspektasi kebijakan fiskal yang lebih ekspansif setelah pemilu AS,” kata risalah tersebut.

Pada periode antara pertemuan November dan Desember, “pelaku pasar melihat kemungkinan hampir 95 persen dari kenaikan suku bunga” sebagai “sebagian besar langkah dari jalur kebijakan yang diharapkan terjadi setelah pemilu AS, dilaporkan sebagian mencerminkan persepsi investor bahwa Kongres dan Pemerintahan baru akan memberlakukan langkah-langkah stimulus fiskal yang signifikan. “

Banyak pejabat khawatir bahwa membiarkan tingkat pengangguran jatuh terlalu jauh tanpa suku bunga mendaki bisa memerlukan jalur yang lebih agresif ke depannya. Sejalan dengan pemikiran itu, komite meningkatkan proyeksi untuk 2017 dari dua kenaikan suku bunga menjadi tiga.

Anggota komite melihat apa yang akan dilakukan masa depan dan berpikir bahwa kemungkinan untuk pertumbuhan yang lebih agresif harus diperhitungkan. Trump ingin menghabiskan sebanyak US $ 1 triliun untuk infrastruktur, juga pemotongan pajak dan pengurangan peraturan.

“Sebagian besar peserta mengaitkan perubahan substansial dalam kondisi pasar keuangan selama periode menengah – termasuk kenaikan suku bunga jangka panjang, penguatan dolar, kenaikan harga ekuitas, dan penyempitan spread kredit – dengan harapan untuk lebih kebijakan fiskal ekspansif di tahun-tahun mendatang atau mungkin pengurangan tarif pajak perusahaan, “kata risalah.

Namun, proyeksi ekonomi secara keseluruhan hanya sedikit lebih tinggi, dengan komite sekarang menunjukkan bahwa pertumbuhan PDB akan mencapai 2,1 persen pada tahun 2017 dibandingkan dengan perkiraan 2 persen pada September. Mereka menunjukkan bahwa proyeksi mereka bisa berubah.

Hampir semua anggota “juga menunjukkan bahwa risiko kenaikan target pertumbuhan ekonomi meningkat sebagai akibat dari prospek kebijakan fiskal yang lebih ekspansif di tahun-tahun mendatang,” kata risalah.

Risiko penurunan proyeksi mereka termasuk kemungkinan perang dagang di bawah Trump, serta kemungkinan bahwa kebijakan-kebijakannya mungkin tidak memenuhi harapan.

Secara bersama-sama, The Fed masih mengharapkan normalisasi suku bunga cukup bertahap.

Kenaikan suku bunga adalah yang pertama dalam setahun dan hanya kedua di lebih dari 10 tahun. Sementara tingkat pengangguran telah jatuh, inflasi tetap keras kepala di bawah target 2 persen Fed.

Pada pertemuan tersebut, anggota mencatat bahwa inflasi telah agak menguat berkat kenaikan harga energi tapi kemungkinan akan tetap “sedikit di bawah” target melalui 2019. Namun, keputusan untuk mendaki datang karena anggota percaya ada “cukup kemajuan” menuju tujuan jangka panjang.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here