Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Naik Terdukung Bargain Hunting; Mingguan Masih Naik 0,5 Persen

554

Harga minyak mentah diperdagangkan lebih tinggi pada akhir perdagangan akhir pekan hari Sabtu dinihari (07/01) terdukung aksi beli investor menjelang akhir pekan, tetapi keuntungan dibatasi oleh kekuatan dolar AS, juga keraguan apakah semua produsen OPEC akan menurunkan produksi sejalan dengan kesepakatan.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS ditutup naik 23 sen atau 0,43 persen menjadi $ 53,99 per barel, pulih dari sesi rendah $ 53,32 dan turun dari tertinggi dari $ 54,32.

Harga Minyak mentah WTI naik sekitar 0,5 persen pada pekan ini, menandai kenaikan mingguan keempat berturut-turut. Harga minyak mentah pada awal tahun sempat merosot tajam tertekan penguatan dollar AS dan peningkatan produksi Libya. Namun selanjutnya diimbangi dengan lonjakan harga terdorong optimisme pelaksanaan pemotongan produksi yang dimulai Januari 2017 ini.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan untuk harga minyak internasional, naik 11 sen pada $ 57 per barel pada 02:35 ET (1935 GMT), setelah berayun dari tinggi $ 57,47 dan yang rendah dari $ 56,28.

Dolar AS menguat secara luas terhadap mata uang utama setelah laporan non-farm payrolls AS menunjukkan perlambatan dalam mempekerjakan pada bulan Desember namun terjadi kenaikan upah, pertimbanghan ekonomi untuk kenaikan suku bunga lebih lanjut dari Federal Reserve tahun ini.

Sebuah penguatan dollar AS membuat minyak lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Eksportir minyak mentah Arab Saudi dan sesama anggota Teluk Abu Dhabi dan Kuwait menunjukkan tanda-tanda mereka memotong produksi sejalan dengan kesepakatan oleh OPEC dan produsen lainnya, namun pengamat pasar memiliki keraguan tentang kepatuhan secara keseluruhan.

Produsen minyak negara Arab Saudi Saudi Aramco telah memulai pembicaraan dengan pelanggan secara global tentang kemungkinan pemotongan dari 3 persen menjadi 7 persen pada beban minyak mentah.

Seorang pejabat minyak Kuwait mengatakan bahwa negara juga telah mengurangi produksi sesuai dengan kesepakatan, dan ada juga laporan dari pemotongan pasokan dari Abu Dhabi.

Namun masih ada keraguan tentang kepatuhan produsen lain.

“Akan ada beberapa negara yang akan menipu … kita perkirakan kepatuhan nol dari Baghdad … Dan kita pasti tidak mengharapkan Kurdi untuk bergabung, mengingat bahwa mereka adalah otonom dari pemerintah federal,” kata Aspect Energy di prospek pasar minyak 2017, yang diterbitkan pekan ini.

Perdana Menteri Irak Haider al-Abadi mengatakan pekan ini wilayah otonomi Kurdi mengekspor lebih dari alokasi pangsa minyak. Irak sebagai produsen terbesar kedua Organisasi Negara Pengekspor Minyak.

Iran telah menjual lebih dari 13 juta barel minyak yang sudah lama dilaksanakan pada kapal tanker di laut, memanfaatkan pemotongan produksi OPEC dimana Iran juga dikecualikan dari kesepakatan untuk mendapatkan kembali pangsa pasar dan penentuan pembeli baru, menurut sumber-sumber industri dan data.

Dalam tiga bulan terakhir, Teheran telah menjual hampir setengah minyak yang ada di floating storage, yang telah dimiliki banyak tanker sebagai upaya untuk mengeluarkan persediaan di pasar global yang kelebihan pasokan.

National Iranian Oil Company (NIOC) juga melakukan negosiasi dengan Filipina dengan mengekspor empat juta barel minyak mentah per bulan untuk negara, Press TV Iran yang berbahasa Inggris mengutip sebuah pernyataan yang diterbitkan pada hari Jumat demikian NIOC mengatakan.

Iran, produsen minyak terbesar ketiga OPEC, memperoleh hal khusus dari pengurangan produksi kelompok yang disetujui pada 30 November dan mungkin meningkatkan sedikit produksi.

Secara keseluruhan pasokan dari OPEC pada Desember turun hanya sedikit untuk 34.180.000 barel per hari (bph) dari revisi 34.380.000 barel per hari pada bulan November, menurut survei Reuters minggu ini berdasarkan data pengiriman dan informasi dari sumber-sumber industri.

Perusahaan energi AS pekan ini menambahkan kilang minyak selama seminggu 10 berturut-turut, sehingga total jumlah hingga 529, paling tinggi sejak Desember 2015, perusahaan jasa energi Baker Hughes, menyatakan Jumat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah selanjutnya berpotensi lemah dengan menguatnya dollar AS. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 53,50 dan $ 53,00, namun jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 54,50 dan $ 55,00.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here