Harga Minyak Mentah Sesi Asia Bergerak Datar, Tarik Menarik Sentimen Pemotongan Produksi Terjadi

384

Harga minyak mentah bergerak naik tipis pada perdagangan Selasa (10/01) di sesi Asia, dengan munculnya optimisme beberapa pengurangan produksi yang direncanakan akan dilaksanakan, membuat sedikit pemulihan dari kerugian besar hari sebelumnya atas keraguan kesepakatan pengurangan produksi akan menyeimbangkan pasar yang kelebihan pasokan.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) diperdagangkan pada $ 51,97 per barel, naik 1 sen atau 0,02 persen.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional untuk harga minyak, yang diperdagangkan pada $ 54,98 per barel , naik 4 sen atau 0,07 persen dari penutupan terakhir mereka.

Kedua kontrak pada Senin kehilangan hampir 4 persen. Para analis mengatakan keuntungan kecil pada hari Selasa berasal dari harapan bahwa beberapa pemotongan direncanakan oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen seperti Rusia akan terwujud meskipun masih ada keraguan atas implementasi penuh.

“Penurunan produksi terkoordinasi akan mendukung rebalancing pasar yang akan menarik ke bawah tingkat persediaan global, memimpin kita untuk merevisi naik proyeksi minyak mentah Brent untuk 2017 menjadi US $ 57 per barel,” kata BMI Research.

Namun sebagian besar analis, mengatakan masih ada risiko penurunan untuk minyak karena meningkatnya produksi di tempat lain.

Minyak mentah jatuh di sesi sebelumnya di tengah kekhawatiran bahwa meningkatnya produksi di Iran dan juga Irak, yang telah memberikan alokasi pasokan penuh minyak mentah Basra kepada tiga penyuling di Asia dan Eropa untuk Februari, yang mengganggu upaya untuk mengekang pasokan kekenyangan bahan bakar global yang telah membebani pasar selama lebih dari dua tahun.

Persediaan juga meningkat di Amerika Utara. Jumlah kilang Kanada rata-rata untuk Desember 2016 adalah 209, naik 36 dari 173 dihitung pada bulan November 2016, dan sampai 49 dari 160 dihitung pada bulan Desember 2015, demikian dilaporkan Matt Stanley, broker bahan bakar pada Muatan Internasional di Dubai.

Di Amerika Serikat, perusahaan energi pekan lalu menambahkan kilang selama seminggu kesepuluh berturut-turut, memperpanjang pemulihan pengeboran ke delapan bulan karena harga minyak mentah tetap pada tingkat di mana banyak pengebor AS dapat beroperasi secara menguntungkan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah selanjutnya akan bergerak tarik menarik dengan sentimen optimisme menghadapi keraguan seputar pelaksanaan kesepakatan OPEC dan Non OPEC. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 51,50 dan $ 51,00, namun jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 52,50 dan $ 53,00.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here