Bank Dunia Proyeksikan Pertumbuhan Ekonomi Global 2017 Meningkat, Termasuk Indonesia

465

Bank Dunia memperkirakan pertumbuhan ekonomi global akan sedikit meningkat pada tahun 2017. Lembaga pinjaman 189-bangsa mengatakan Selasa (10/01) bahwa pertumbuhan global berkembang pada tingkat tahunan 2,7 persen tahun ini.

Angka ini turun dari perkiraan Juni untuk 2,8 persen pertumbuhan tahun ini, tapi itu lebih baik daripada tahun lalu 2,3 persen pertumbuhan.

Ekonomi global menghadapi sejumlah tekanan tahun lalu, dari masalah ekonomi di Tiongkok hingga serangan gejolak pasar keuangan.

“Kami didorong untuk melihat prospek ekonomi yang lebih kuat di cakrawala,” kata Presiden Bank Dunia Jim Yong Kim.

Laporan The World Bank’s Global Economic Prospects memproyeksikan 2,2 persen pertumbuhan di Amerika Serikat, naik dari perkiraan 1,6 persen pada 2016. Perkiraan AS untuk 2016 lebih rendah dari proyeksi Juni 1,9 persen pertumbuhan, sementara prospek tahun ini tidak berubah.

Secara tahunan sejak krisis keuangan tahun 2008, Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional telah berulang kali terbukti terlalu optimis dalam perkiraan mereka.

Pertumbuhan AS pada semester pertama tahun lalu adalah tekanan sebagai perusahaan Amerika berjuang dengan dampak dari dolar yang kuat, yang memotong ekspor. Penurunan besar dalam harga minyak juga dipicu penurunan tajam dalam pengeluaran investasi oleh perusahaan-perusahaan energi.

Secara global, banyak negara berkembang berjuang dengan penurunan harga komoditas, yang mengurangi pendapatan yang mereka terima dari barang-barang.

Bank Dunia mengatakan bahwa eksportir komoditas di pasar negara berkembang dan negara berkembang lainnya akan melihat ekonomi mereka berkembang 2,1 persen pada tahun 2017 setelah melihat kenaikan hampir 0,3 persen pada tahun 2016. Perkiraan baru memperkirakan harga komoditas secara bertahap pulih, dan Rusia dan Brasil untuk melanjutkan tumbuh setelah resesi tahun lalu.

Di antara negara-negara maju, Bank Dunia mengatakan Amerika Serikat harus mendapatkan keuntungan dari rebound di bidang manufaktur dan investasi setelah perlambatan tahun lalu. Bank Dunia mengatakan ada potensi untuk kinerja yang lebih baik di Amerika Serikat jika program stimulus yang diusulkan oleh Presiden terpilih Donald Trump dijalankan. Trump berjanji selama kampanye untuk memotong pajak, memutar kembali peraturan yang memberatkan dan meningkatkan belanja infrastruktur.

Bank Dunia mengatakan keuntungan dari realisasi pertumbuhan AS yang lebih kuat bisa membantu meningkatkan prospek global. Ini memperingatkan, bagaimanapun, bahwa proposal untuk menerapkan tarif lebih tinggi pada barang dari negara-negara seperti Tiongkok dan Meksiko merupakan ancaman terhadap pertumbuhan jika mereka memicu perang dagang.

Prospek Bank Dunia mengatakan bahwa negara emerging market dan negara-negara berkembang dengan komoditas-impor akan tumbuh dengan 5,6 persen tahun ini, turun sedikit dari 5,7 persen tahun lalu. Dalam kelompok ini, Tiongkok diproyeksikan akan terus mengalami perlambatan pertumbuhan ke 6,5 per tingkat persen, dibandingkan dengan perkiraan 6,7 persen tahun lalu. Sedangkan pertumbuhan akan sedikit lebih tinggi di beberapa negara Asia Tenggara, termasuk Indonesia dan Thailand.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here