Bursa Wall Street Berakhir Naik Setelah Konferensi Pers Trump

749

Bursa saham AS ditutup lebih tinggi pada akhir perdagangan Kamis dinihari (12/01), mengabaikan penurunan tajam saham perawatan kesehatan menyusul pernyataan yang dibuat oleh Presiden terpilih Donald Trump. Kenaikan Wall Street didukung lonjakan harga minyak mentah.

Harga minyak mentah naik tertinggi lebih dari satu bulan pada akhir perdagangan Kamis dinihari (12/01), terdorong pelemahan dollar AS setelah konferensi pers oleh Presiden AS terpilih Donald Trump dan di tengah berita bahwa Arab Saudi telah memotong ekspor ke Asia.

Harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS ditutup naik $ 1,43, atau 2,8 persen, pada $ 52,25 per barel.

“Kami harus mendapatkan industri obat kami datang kembali. Industri obat kami telah mendapat bencana. Mereka meninggalkan kiri dan kanan,” kata Trump pada konferensi pers pertamanya sejak memenangi pemilu AS.

Indeks Nasdaq jatuh setelah Trump membuat sambutannya, sebagai iShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) turun 3 persen. Indeks teknologi berat, namun, mengakhiri sesi 0,2 persen lebih tinggi pada tingkat rekor penutupan.

Indeks S & P 500 menguat 0,3 persen, mengangkat bahu dari penurunan 1 persen dalam perawatan kesehatan. Saham energi memimpin jalan dalam S & P, naik 1,2 persen.

Indeks Dow Jones ditutup sekitar 99 poin lebih tinggi, dengan saham Goldman Sachs dan IBM memberikan kontribusi paling besar dalam keuntungan. Indeks blue-chip sebentar berbalik lebih rendah setelah komentar Trump pada industri farmasi.

Investor datang ke konferensi pers mencari petunjuk tentang kebijakan yang diusulkan. Saham di AS telah rally tajam sejak kemenangan Trump, di tengah harapan bahwa pemerintahan yang masuk akan memotong pajak perusahaan, deregulasi sektor-sektor tertentu dan menyuntikkan stimulus fiskal dalam perekonomian. Konferensi pers Trump menyimpulkan tanpa dia memberikan rincian tentang kebijakan ini.

Beberapa tweet presiden terpilih ini telah menimbulkan kekhawatiran di kalangan investor. Sejak 8 November, Trump melalui Twitter mengkritik perusahaan yang merencanakan untuk mengirim pekerjaan ke luar negeri daripada membuat di Amerika Serikat. Dia juga telah mengancam untuk memungut pajak perbatasan tinggi terhadap perusahaan-perusahaan.

Secara terpisah, calon Trump untuk Menteri Luar Negeri Rex Tillerson, bersaksi di Capitol Hill di sidang konfirmasi nya. Tillerson, mantan CEO Exxon Mobil, telah menimbulkan kekhawatiran di antara sebagian besar anggota Demokrat Senat Komite Hubungan Luar Negeri dan Republik Marco Rubio, mengingat kurangnya pengalaman pelayanan publik dan hubungan dekat dengan Rusia.

Wall Street juga bersiap diri untuk awal musim pendapatan, sebagai raksasa perbankan JPMorgan Chase dan Bank of America, antara lain, yang dijadwalkan untuk melaporkan hasil kuartalan pada hari Jumat.

Di pasar obligasi, Treasury AS diperdagangkan lebih tinggi setelah konferensi pers Trump, dengan imbal hasil surat utang 10-tahun jatuh ke 2,365 persen dan imbal hasil dua tahun surat utang memegang dekat 1,18 persen.

Dolar AS turun 0,2 persen terhadap sekeranjang mata uang setelah diperdagangkan lebih tinggi, dengan euro dekat $ 1,057 dan yen sekitar 115,38. Pound sempat jatuh sekitar 1 persen terhadap dolar, menembus di bawah $ 1,21. Sterling terakhir diperdagangkan di $ 1,22.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 98,75 poin, atau 0,5 persen, menjadi ditutup pada 19,954.28, dengan kenaikan tertinggi saham Merck dan Pfizer yang turun.

Indeks S & P 500 naik 6,42 poin, atau 0,28 persen, menjadi berakhir pada 2,275.32, dengan sektor energi memimpin delapan sektor yang lebih tinggi dan sektor perawatan kesehatan yang turun tertinggi.

Indeks Nasdaq naik 11,83 poin, atau 0,21 persen, menjadi ditutup pada 5,563.65.

Malam nanti akan dirilis data jobless claim AS mingguan yang diindikasikan meningkat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street berpotensi lemah jika jobless claim meningkat. Juga akan mencermati harga minyak mentah.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here