Bank of Korea Pertahankan Suku Bunga Tidak Berubah 1,25 Persen

728

Bank sentral Korea Selatan mempertahankan suku bunga acuan tidak berubah untuk bulan ketujuh pada hari Jumat (13/01), mencerminkan kehati-hatian tentang stabilitas keuangan dalam menghadapi perlambatan pertumbuhan.

Bank sentral mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka memperkirakan produk domestik bruto tumbuh pada pertengahan 2 persen tahun ini, dibandingkan perkiraan Oktober sebesar 2,8 persen. Dikatakan inflasi akan mencapai target 2 persen pada pertengahan tahun.

Bank of Korea mempertahankan seven-day repurchase rate pada rekor rendah 1,25 persen, keputusan yang diperkirakan oleh semua 21 ekonom yang disurvei oleh Bloomberg.

Perhatian sekarang akan beralih ke Gubernur Lee Ju-yeol, yang dijadwalkan untuk memberikan rincian lebih lanjut tentang perkiraan bank sentral yang diperbarui untuk pertumbuhan dan inflasi untuk 2017 saat konferensi pers di 11:20 di Seoul.

Para ekonom memperkirakan BOK untuk memotong proyeksi pertumbuhan untuk produk domestik bruto tahun ini. Meskipun ekspor Korea Selatan telah meningkat baru-baru ini, sentimen masih miskin dan risiko mencakup tingkat kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve dan kekacauan politik dalam negeri lebih lanjut.

Pada bulan Oktober, BOK juga memiproyeksikan inflasi dari 1,9 persen. Pemerintah pada bulan Desember mengatakan mereka mengharapkan pertumbuhan 2,6 persen dan inflasi 1,6 persen.

Hutang rumah tangga mencapai 1.296 triliun won ($ 1,1 triliun) pada akhir September. Sementara pembuat kebijakan telah mengatakan, jumlah tersebut tidak menimbulkan risiko langsung terhadap sistem keuangan, mereka telah menyatakan keprihatinan bahwa kenaikan imbal hasil obligasi di dalam negeri, sejalan dengan gerakan global, dapat meningkatkan risiko default untuk debitur berpenghasilan rendah.

Perdagangan global bisa mengancam ekspor Korea, yang tumbuh pada bulan Desember untuk bulan kedua berturut-turut, pertama ekspansi dua bulan sejak kebijakan 2014. Presiden terpilih Donald Trump dipandang sebagai risiko untuk perdagangan dunia, dan pertumbuhan global moderat dapat membatasi setiap pemulihan untuk pengiriman Korea Selatan.

Prospek permintaan domestik redup. Sentimen konsumen jatuh pada bulan Desember ke level terendah dalam lebih dari tujuh tahun di tengah skandal politik yang menyebabkan impeachment Presiden Park Geun-hye.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here