Ekspor Akhir Tahun Tiongkok Anjlok, Surplus Perdagangan Menyempit

690

Ekspor Tiongkok merosot lebih dari yang diperkirakan pada bulan Desember karena perdagangan global masih lesu sementara pertumbuhan impor juga didinginkan, demikian data resmi menunjukkan Jumat (13/01).

Untuk bulanan, ekspor menurun 6,1 persen pada tahun dalam hal mata uang dolar, dibandingkan dengan kenaikan 0,1 persen pada bulan sebelumnya, Reuters melaporkan pada hari Jumat, mengutip data resmi.

Sementara itu impor naik 3,1 persen dari tahun lalu, turun dari pertumbuhan 6,7 persen di bulan November.

Neraca perdagangan bulan Desember mencapai $ 40,82 miliar, dibandingkan bulan November $ 44,61 miliar.

Sebuah jajak pendapat ekonom Reuters telah memperkirakan ekspor turun 3,5 persen, impor naik 2,4 persen dan surplus perdagangan bulanan untuk mencapai $ 46,50 miliar.

Untuk tahun 2016, ekspor Tiongkok anjlok 7,7 persen pada tahun, sedangkan impor menurun 5,5 persen. Yang meninggalkan ekonomi terbesar kedua di dunia dengan surplus perdagangan 2016 dari $ 509,96 miliar. Dalam hal yuan ekspor 2016 turun 2 persen pada tahun, sementara impor mengambil 0,6 persen.

Meningkatnya biaya dan melemahnya keuntungan sektor low-end akan menghambat kinerja perdagangan luar negeri Tiongkok tahun ini, demikian peringatan juru bicara dari departemen bea cukai, kata Reuters. Namun negara dapat menangani tantangan, demikian juru bicara menyatakan.

Dengan kemenangan Presiden AS terpilih Donald Trump, yuan jatuh ke posisi terendah hampir delapan tahun terhadap dolar, menyentuh level terlemah sejak Januari 2009, di tengah menguatnya dolar. Mata uang yang lebih lemah membuat produk-produk Tiongkok lebih menarik di pasar luar negeri, dan terjun baru-baru ini membantu menjelaskan kinerja ekspor yang kuat November.

Tapi seminggu terakhir telah menjadi salah satu gejolak untuk mata uang Tiongkok, yang pertama melemah, kemudian tiba-tiba naik sebelum menapak keuntungan.

Pertumbuhan ekspor Tiongkok akan terbatas jika Trump memperkenalkan langkah-langkah proteksionis, Reuters mengutip pejabat Tiongkok mengatakan pada hari Jumat. “Tiongkok adalah pecundang terbesar dalam tren anti-globalisasi,” kata pejabat.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here