Harga Minyak Mentah Sesi Asia Naik Tipis Terdukung Peningkatan Impor Tiongkok

528

Harga minyak mentah naik tipis pada perdagangan Jumat (13/01) di sesi Asia, didukung oleh laporan tentang kenaikan impor Tiongkok dan rincian pemotongan produksi OPEC, meskipun ada keraguan atas kepatuhan produsen dengan target pengurangan pasokan membebani pasar.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) berada di $ 53,08 per barel, naik 7 sen atau 0,13 persen.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional untuk harga minyak, diperdagangkan pada $ 56,04 per barel, naik 3 sen atau 0,05 persen dari penutupan terakhir mereka.

Impor minyak mentah Tiongkok mencapai rekor 8.560.000 barel per hari (bph) pada bulan Desember didukung harga, dengan impor diperkirakan akan terus meningkat pada 2017, kata para pedagang.

Para pedagang mengatakan bahwa harga juga didukung oleh komentar dari eksportir minyak mentah Arab Saudi bahwa produksi telah jatuh di bawah 10 juta barel per hari, level yang terakhir terlihat pada awal 2015. Itu juga berarti bahwa kerajaan telah memangkas produksi oleh lebih dari 486.000 barel per hari itu disepakati untuk di bawah kesepakatan global untuk membendung penurunan harga minyak.

Namun, bukti kuat dari pengurangan pasokan ke pelanggan belum muncul dua minggu hingga Januari, ketika pemotongan oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen lainnya seperti Rusia seharusnya mulai.

“Arah harga akan sangat tergantung pada kepatuhan produsen dengan pemotongan pasokan berjanji dibuat pada 2016,” kata bank Perancis BNP Paribas.

“Pasar telah rally sejak akhir 2016, menyusul OPEC dan negara-negara non-OPEC mengumumkan penurunan produksi selama enam bulan pertama 2017. Setiap penurunan kepercayaan pasar bahwa produsen akan menindaklanjuti janji-janji mereka dapat menyebabkan koreksi harga yang tajam, “tambahnya.

BNP mengatakan bahwa mereka memperkirakan harga WTI rata-rata $ 56 per barel pada tahun 2017, naik $ 7 dari perkiraan sebelumnya, dan Brent rata-rata $ 58 per barel, naik $ 8 dari perkiraan sebelumnya.

Administrasi Informasi Energi AS mengatakan dalam pandangan Januari bahwa pihaknya memperkirakan Brent dan WTI rata-rata $ 53 per barel dan $ 52 per barel, masing-masing, pada tahun 2017.

Bank Belanda ABN Amro mengatakan bahwa “sinyal yang saling bertentangan” kemungkinan akan mempertahankan perdagangan harga minyak dalam rentang yang sempit selama paruh pertama tahun ini.

Kesepakatan terbaru antara anggota OPEC dan produsen non-OPEC untuk memangkas produksi telah meninggalkan banyak ragu atas tekad mereka, kata bank.

“Ini berarti bahwa harga minyak bisa maju lebih lanjut jika pemotongan ditargetkan sebenarnya tercapai,” kata ABN Amro, tetapi menambahkan bahwa kenaikan produksi minyak shale AS dan meningkatnya pasokan dari anggota OPEC Nigeria dan Libya, yang dibebaskan dari perjanjian tersebut, mungkin mengimbangi pengurangan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah akan mencermati pelaksanaan kesepakatan pemotongan produksi OPEC dan Non OPEC, jika terjadi pemotongan akan mengangkat harga dan sebaliknya. Namun juga perlu dicermati aksi profit taking setelah harga minyak meningkat dalam dua hari ini. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 52,50 dan $ 52,00, namun jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 53,50 dan $ 54,00.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here