Harga Minyak Mentah Sesi Asia Bergerak Datar, Peningkatan Produksi AS Masih Menekan

517

Harga minyak mentah bergerak datar pada hari Senin (16/01) di perdagangan sesi Asia, terpicu melemahnya dolar AS dan harapan bahwa produsen OPEC dan lainnya akan memotong produksi sebagai bagian dari kesepakatan untuk mengekang kelebihan pasokan global. Namun peningkatan produksi minyak mentah AS masih menjadi ancaman penguatan harga minyak.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) turun 2 sen atau 0,04 persen menjadi $ 52,35 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional untuk harga minyak, yang diperdagangkan pada $ 55,47 per barel, naik tipis 2 sen atau 0,04 persen dari penutupan terakhir mereka.

Para pedagang mengatakan bahwa harga yang didukung oleh melemahnya dolar, yang membuat pembelian bahan bakar lebih murah bagi negara-negara yang menggunakan mata uang lainnya di dalam negeri, berpotensi memacu permintaan.

Setelah menghabiskan sebagian besar paruh kedua 2016, dolar telah jatuh sekitar 2,5 persen terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya sejak puncak awal Januari.

Dollar AS dalam fokus khusus bagi investor internasional pekan ini sebagai Donald Trump diatur untuk secara rsmi sebagai presiden AS berikutnya pada hari Jumat.

Minyak juga terus menerima dukungan dari pemotongan produksi minyak mentah dari produsen utama termasuk Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan Rusia.

OPEC telah mengatakan akan mengurangi produksi dengan 1,2 juta barel per hari menjadi 32,5 juta barel per hari dari 1 Januari, dan Rusia serta anggota non-OPEC lainnya berencana untuk memotong sekitar setengah sebanyak.

Namun, ada harapan yang luas yang OPEC tidak akan sepenuhnya melaksanakan pemotongan yang diumumkan, meskipun perkiraan kepatuhan 50 sampai 80 persen cukup untuk menjaga harga minyak mentah didukung di pertengahan $ 50-an per barel, kata para pedagang.

Meningkatnya produksi minyak di Amerika Serikat telah mencegah harga minyak mentah dari kenaikan lebih lanjut.

Meskipun peningkatan kecil di pengeboran pekan lalu, Goldman Sachs mengatakan diperkirakan tahun-ke-tahun produksi minyak AS naik 235.000 barel per hari (bph) pada tahun 2017, dengan perkiraan akun sumur yang telah dibor dan cenderung mulai memproduksi pada semester pertama tahun ini.

Secara keseluruhan produksi minyak AS berdiri di 8,95 juta barel per hari, naik dari 8,5 juta barel per hari pada bulan Juni tahun lalu dan kembali pada tingkat yang sama dengan tahun 2014, ketika OPEC memutuskan untuk memulai perang harga terhadap produsen minyak shale AS dan mengirim pasar dalam kekacauan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah akan mencermati pelaksanaan kesepakatan pemotongan produksi OPEC dan Non OPEC, jika terjadi pemotongan akan mengangkat harga dan sebaliknya. Namun peningkatan produksi minyak mentah diperkirakan masih menekan harga minyak mentah selanjutnya. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 51,90 dan $ 51,40, namun jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 52,90 dan $ 53,40.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here