Harga Nikel Buat Saham INCO Terjun Bebas

568

Mengakhiri perdagangan saham akhir pekan (6/1), saham  PT. Vale Indonesia Tbk. (INCO) anjlok parah hingga turun 16 persen lebih setelah 3 pekan bergerak bullish. Terjunnya saham INCO ke posisi terburuk sejak bulan Juli 2016 dipicu oleh anjloknya harga nikel dan menghiraukan peningkatan prospek bisnis perseroan di tahun 2017.

Harga nikel di pasar komoditi internasional hari Kamis (12/1) anjlok tajam hingga 3 persen lebih ke kisaran 10100 setelah sebelumnya di posisi 10500. Jika melihat pergerakan harga nikel sepanjang bulan Januari 2017 alami penurunan hingga 8 persen lebih.

Untuk prospek bisnis di tahun 2017, INCO diberitakan meningkatkan target pendapatan  menjadi USD744 juta setelah target pendapatan  tahun 2016 hanya USD585 juta. Demikian juga dengan  bottom line ditinggikan menjadi USD53 juta dari target tahun lalu USD35 juta.

Setelah pasar saham akhir pekan (13/1) dibuka, saham Saham INCO langsung turun ke posisi  2800  setelah sebelumnya ditutup pada posisi 2950. Kemudian saham terus tertekan hingga ke posisi 2480 dengan volume perdagangan saham   mencapai 140 juta saham.

Analyst Vibiz Research Center melihat sisi indikator teknikal, harga saham INCO anjlok parah dengan   indikator MA   menurun dan indikator Stochastic turun masuki  area jenuh jualnya.

Sementara itu  indikator Average Directional Index terpantau bergerak datar dengan +DI bergerak turun  berpotensi dalam tekanan. Dengan kondisi teknikalnya dan didukung fundamentalnya, rekomendasi saham INCO berikutnya pada kisaran support di posisi 2426 dan level resisten di 2845.

Lens Hue/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here