Bursa Hong Kong 17 Januari Berakhir Naik, Pidato PM Inggris Dinantikan

495

Di akhir perdagangan bursa Hong Kong Selasa (17/01), indeks Hang Seng ditutup naik 122,82 poin, atau 0,54 persen pada 22840.97. Bursa saham Hong Kong bangkit kembali pada hari Selasa dari pelemahan hari sebelumnya, namun kenaikan tertutupi karena investor menunggu pidato Perdana Menteri Inggris Theresa May terkait Brexit malam nanti dan pelantikan Jumat Donald Trump sebagai presiden AS.

Inggris Raya kemungkinan akan keluar dari pasar tunggal Uni Eropa untuk perdagangan barang dan jasa dan mencari hubungan perdagangan yang benar-benar baru dengan blok Eropa, demikian kemungkinan Perdana Menteri Theresa Mei akan nyatakan pada Selasa, saat ia menetapkan rencananya untuk Brexit.

May akan memberikan pidato di London untuk secara eksplisit mengatakan ia mengharapkan Inggris untuk meninggalkan pasar tunggal dan merombak link untuk serikat pabean, menurut orang yang akrab dengan masalah . Dia tidak memiliki kepentingan dalam keanggotaan “parsial” atau “asosiasi” dari Uni Eropa atau “sesuatu yang membuat kita setengah masuk, setengah kaluar,” menurut intisari berita yang dirilis oleh kantornya.

Lihat : Theresa May Sinyalkan Hard Brexit Untuk Inggris Raya

Pada akhir perdagangan hampir semua sektor menguat, dipimpin oleh saham industri, yang naik sekitar 1,1 persen.

Tapi saham jasa menarik kembali lebih dari 0,2 persen, dengan saham Landing International Development Ltd anjlok lebih dari 30 persen setelah perusahaan mengusulkan reorganisasi modal.

Keuntungan juga dibatasi oleh pasar daratan lemah serta modal terbatas mengalir ke selatan menjelang Tahun Baru Imlek pada akhir Januari.

Sementara itu pergerakan indeks berjangka Hang Seng terpantau naik 86,00 poin atau 0,38 persen pada 22,850,00 naik dari penutupan perdagangan sebelumnya pada 22,764.00.

Pasar akan mencermati pidato yang direncanakan pada hari Selasa oleh Perdana Menteri Inggris Theresa May apakah negara Inggris akan mengambil pendekatan lunak atau keras untuk Brexit.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, indeks Hang Seng akan bergerak lemah jika pidato PM Inggris Theresa May setuju untuk menjalankan Hard Brexit. Juga akan mencermati pergerakan bursa Wall Street dan harga minyak mentah. Secara teknikal Indeks Hang Seng akan bergerak dalam kisaran Support 22,354-21,888, dan kisaran Resistance 23,340-23,836.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here