Ekspor Non Minyak Akhir Tahun Singapura Naik 2 Bulan Berturut

577

Ekspor non-minyak Singapura naik untuk bulan kedua berturut-turut pada bulan Desember dengan pulihnya permintaan Tiongkok membantu mengangkat perusahaan manufaktur dan logistik di negara tersebut.

Namun prospek langkah-langkah proteksionis dari Presiden baru AS Donald Trump mendorong beberapa kehati-hatian tentang prospek Singapura, yang perdagangan tahunan lebih dari tiga kali ukuran produk domestik bruto.

Lembaga perdagangan International Enterprise Singapore (IE Singapore) mengatakan pada hari Selasa bahwa ekspor domestik non-minyak (NODX) naik 9,4% pada bulan Desember dari tahun lalu, sedikit lebih lambat dari laju 11,5% yang tercatat pada bulan November, yang menandai perubahan yang tajam berikut lima bulan datar untuk pertumbuhan negatif.

singapore-domestic-exports-of-non-oil-nodx-pctyoy

Peningkatan ekspor Desember mengalahkan perkiraan ekonom sektor swasta sebagai pengiriman ke enam dari 10 pasar Singapura naik.

Ekspor ke Tiongkok, pasar terbesar di negara ini, melonjak 33,5%. Ekspor ke Taiwan dan Hong Kong juga naik kuat, tapi ekspor ke AS, Uni Eropa, Jepang dan tetangga Malaysia jatuh.

Ekonom mencermati angka ekspor non-minyak negara itu karena mereka memberikan ukuran yang lebih baik dari aktivitas manufaktur. Singapura mengukur ekspor non-minyak setelah pengupasan keluar pergerakan barang yang diproduksi di negara-negara lain yang dikirim ke pasar luar negeri melalui pelabuhan kontainer besar Asia Tenggara negara, yang terbesar kedua di dunia.

Menurut IE Singapore, ekspor non-minyak sebesar 14,0 miliar dolar Singapura ($ 9800000000) Desember 2016 secara musiman disesuaikan sedangkan total perdagangan mencapai S $ 77800000000.

Pengiriman elektronik, penyumbang utama ekspor pendapatan, naik 5,7% di bulan Desember, dipimpin oleh kenaikan hampir 30% dalam penjualan di luar negeri dari chip komputer, sementara petrokimia naik 28,5%.

Pada basis bulan-ke-bulan, ekspor non-minyak naik 1,0% setelah penyesuaian musiman.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here