Harga Minyak Mentah Sesi Asia Mixed, Keraguan Pemotongan Pasokan Masih Menekan

589

Harga minyak mentah mixed pada perdagangan Selasa (17/01) di sesi Asia setelah Arab Saudi mengatakan secara ketat akan mematuhi komitmen untuk memangkas produksi, tapi kekhawatiran di pasar tentang prospek pasokan minyak mentah menyeret pada harga.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) berjangka minyak mentah diperdagangkan naik 12 sen atau 0,23 persen pada $ 52,49 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional untuk harga minyak, diperdagangkan pada $ 55,73 per barel, turun 13 sen atau 0,23 persen.

Para pedagang mengatakan sedikit peningkatan harga AS datang setelah Arab Saudi, eksportir terbesar di dunia minyak mentah, mengatakan akan mematuhi secara ketat untuk komitmennya untuk memangkas produksi di bawah perjanjian global di antara produsen minyak termasuk Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan Rusia.

“Banyak negara yang benar-benar akan ekstra dan memotong melampaui apa yang telah mereka lakukan dan saya sangat bersemangat tentang mereka pertama dua minggu,” kata Menteri Energi Saudi Khalid al-Falih akhir Senin di sebuah acara industri di Abu Dhabi.

Berdasarkan perjanjian tersebut, OPEC, Rusia, dan produsen lainnya non-OPEC telah berjanji untuk memangkas produksi minyak oleh hampir 1,8 juta barel per hari (bph), awalnya selama enam bulan, untuk membawa persediaan kembali sejalan dengan konsumsi.

Meskipun demikian, harga minyak mentah telah jatuh hampir 5 persen sejak awal puncak Januari mereka, karena para pedagang minyak tetap skeptis tentang kesediaan OPEC dan Rusia untuk sepenuhnya mematuhi pemotongan.

Analis juga mengatakan bahwa langkah-langkah untuk menopang harga minyak melalui pemotongan pasokan bisa merugikan diri sendiri.

AB Bernstein mengatakan pada hari Selasa bahwa pemotongan produksi, dan mengakibatkan harga yang lebih tinggi, kemungkinan akan memukul permintaan minyak.

“Untuk setiap $ 10 per kenaikan barel harga minyak, permintaan minyak akan turun 10 basis poin. Sementara konsensus memperkirakan pertumbuhan permintaan dari 1,3 juta barel per hari pada tahun 2017 (vs 1,4 juta barel per hari pada tahun 2016), kita melihat risiko ke penurunan karena pertumbuhan permintaan di Tiongkok dan India mulai moderat, “kata Bernstein, seperti yang dilansir CNBC.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah akan mencermati pelaksanaan kesepakatan pemotongan produksi OPEC dan Non OPEC, jika terjadi pemotongan akan mengangkat harga dan sebaliknya. Namun peningkatan produksi minyak mentah AS diperkirakan masih menekan harga minyak mentah selanjutnya. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 52,00 dan $ 51,50, namun jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 53,00 dan $ 53,50.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here