PBOC Kucurkan $ 39 Miliar Untuk Operasi Pasar Terbuka Tiongkok

393

Pemerintah Tiongkok serius mengelola aliran kredit dengan instrumen yang lebih baik dibandingkan metode lama yang mengubah berapa banyak deposito pemberi pinjaman mereka harus terus dikunci.

Persyaratan cadangan yang diperlukan bank tidak berubah selama hampir satu tahun. Sebaliknya, bank sentral telah menggunakan saluran pinjaman jangka pendek untuk menambahkan hampir enam kali lebih banyak pendanaan daripada yang telah ditambahkan dengan menurunkan RRR bank sebesar setengah persen.

Dengan alat baru memainkan perannya dalam menstabilkan ekonomi – Data Jumat diperkirakan menunjukkan ekspansi 6,7 persen untuk 2016 – Bank Rakyat Tiongkok adalah beralih fokus ke manajemen risiko.

PBOC nenyalurkan bersih 270 miliar yuan ($ 39 miliar) melalui operasi pasar terbuka pada hari Selasa (17/01), paling tertinggi dalam satu tahun, demikian data yang dikumpulkan oleh Bloomberg menunjukkan. Angka ini menyusul pekan lalu 305,5 miliar yuan operasi Medium-term Lending Facility (MLF), alat utama jangka pendek pinjaman yang digunakan untuk memenuhi permintaan kas jangka menengah bank. Para analis mengatakan upaya dapat membantu menstabilkan likuiditas sebelum liburan Tahun Baru Tiongkok selama seminggu pada akhir bulan ini.

PBOC meningkatkan total outstanding Fasilitas Pinjaman Jangka Menengah (MLF) bulan lalu ke rekor 3,46 triliun yuan. Yang membandingkan dengan 600 miliar yuan yang ekonom memperkirakan ditambahkan ke sistem perbankan setelah terakhir diperlukan pemotongan rasio cadangan pada bulan Februari, ketika diturunkan oleh setengah persentase poin. Deposito bank berdiri pada 155 triliun yuan pada bulan Desember, lebih besar dari produk domestik bruto AS.

Dengan bergerak menjauh dari alat-alat tradisional seperti memotong persyaratan cadangan bank dan menggunakan dana terkait dengan jangka waktu suku bunga dan kepentingan tertentu, bank sentral dapat menggunakan untuk membantu mengendalikan leverage yang berlebihan dengan mendorong biaya pinjaman khusus untuk pemberi pinjaman.

Faktor lain yang menjadi pertimbangan pembuat kebijakan adalah bagaimana alat yang berbeda mempengaruhi yuan. Tekanan depresiasi telah membuat pemotongan rasio cadangan tidak mungkin bagi pembuat kebijakan, secara efektif meninggalkan pinjaman jangka menengah sebagai pilihan terbaik mereka, demikian pernyataan analis

Rasio cadangan dana bank telah ditahan dan dipangkas terakhir pada bulan Februari. Sementara rasio yang merupakan salah satu yang tertinggi di dunia, pemotongan RRR masih tetap tidak mungkin karena harga produsen meningkat di laju tercepat dalam lima tahun, demikian analis menyatakan.

Bank tidak dapat merencanakan jangka panjang untuk dana yang diperoleh dari operasi MLF dan bahkan mungkin perlu menimbun likuiditas jika mereka tidak tahu kapan PBOC akan memperpanjang pembiayaan baru.

“Lembaga keuangan mengingnkan pemotongan RRR lebih dari MLF, yang menawarkan likuiditas yang lebih mahal yang dapat mendongkrak biaya pinjaman dalam ekonomi riil,” katanya, menambahkan bahwa bank sentral akan lebih cenderung untuk memotong rasio cadangan ketika tekanan pada yuan mereda.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here