IHSG Rabu 18 Januari Ditutup Kuat oleh Rebound Saham Unggulan

541
Vibizmedia Picture

Mengakhiri perdagangan saham hari Rabu (11/01),  Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG)  yang bergerak positif sejak awal sesi pertama ditutup menguat cukup signfikan dengan naik  0,5 persen pada posisi 5294,78. IHSG berhasil rebound setelah 7 hari berturut alami tekanan jual tertekan aksi jual asing. Penguatan IHSG mendapat dukungan dari modal investor asing setelah 7 hari perdagangan cetak net sell dan juga penguatan bursa saham Asia.

 

Diakhir sesi kedua terpantau 136 saham menguat dan 115 saham melemah. Tercatat transaksi yang terjadi sebesar  Rp6,2 triliun  dari 15,1 miliar lembar saham diperdagangkan dengan transaksi sebanyak lebih 350.796 kali. Intervensi perdagangan investor asing hari ini  mencetak net buy sebesar Rp63 miliar lebih.

Rebound   IHSG mendapat dukungan  kuat  dari hijaunya saham-saham LQ45 dengan kenaikan indeks hingga 0,7% ke posisi 887 yang juga mengangkat 9 sektor menguat. 7 sektor yang menguat   dipimpin oleh sektor agri dan aneka industri dengan penguatan indeks 1,78% dan 0,97% masing-masing.

Saham-saham unggulan yang mengangkat indeks 9 sektor tersebut seperti saham LSIP, AALI, ASII, UNVR, KBLF, INDF, ICBP, GGRM, ASRI, BSDE, PTPP, WIKA, ADHI, BMRI, BBNI, BBCA, BBRI, ADRO, ITMG, CPIN, SMGR, INTP, PGAS, TBIG dan JSMR. Sedangkan saham unggulan yang berusaha tekan IHSG dengan masuk zona merah  seperti KAEF, BBTN, PTBA, INCO, TLKM, dan EXCL.

Analyst Vibiz Research Center melihat Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) esok hari  masih berpotensi menguat secara teknikal. Selain itu sinyal kekuatan bursa global serta rebound harga minyak mentah.

Lens Hue/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here