Theresa May Tegaskan Keputusan Brexit Diserahkan Kepada Parlemen, Redakan Ketegangan Hard Brexit

518

Dalam pidato di Lancaster House, Selasa (17/01) Perdana Menteri Theresa May tampak memperjelas posisi pemerintah terhadap kebijakan keluar dari Uni Eropa. May yakin bahwa kesepakatan bisa dicapai, namun Inggris tidak akan menjadi bagian dari pasar tunggal dan bahwa kesepakatan akhir akan ditentukan melalui pemungutan suara parlemen.

May menyatakan bahwa ia ingin Inggris muncul dari periode ketidakpastian sebagai lebih bersatu dan berwawasan ke luar negeri. Dia juga berkomentar bahwa Inggris adalah mendalam secara internasional dan dia ingin itu menjadi besar, global yang negara perdagangan.

Pidato Perdana Menteri Theresa May pada Selasa adalah pernyataan publik pertama tentang bagaimana rencana Inggris untuk menarik diri dari Uni Eropa. Berikut merupakan beberapa poin penting yang disampaikan PM Inggris ini.

Inggris akan meninggalkan pasar tunggal Eropa

“Perjanjian ini harus memungkinkan untuk perdagangan paling bebas dalam barang dan jasa antara Inggris dan negara-negara anggota Uni Eropa. Ini harus memberikan kebebasan maksimum perusahaan Inggris Raya untuk berdagang dengan dan beroperasi dalam pasar Eropa, dan membiarkan bisnis Eropa melakukan hal yang sama di Inggris. Tapi saya ingin menjadi jelas. Apa yang saya usulkan bukan berarti masuk keanggotaan pasar tunggal. ”

Ini adalah pengakuan eksplisit dari ketegangan mendasar antara ambisi dasar pemerintah: perdagangan yang tidak terbebani dengan Uni Eropa, tetapi juga kontrol perbatasan Inggris dan hukum.

Untuk mendapatkan kontrol itu, prioritasnya adalah dua: mengendalikan migrasi dan keluar dari yurisdiksi Pengadilan Eropa. Tidak menerima putusan pengadilan berarti meninggalkan pasar tunggal internal, yang membutuhkan pergerakan bebas modal dan jasa. Tanpa gerak bebas ini, ada kemungkinan bahwa industri jasa keuangan Inggris akan kehilangan beberapa hak yang memberikan akses tak terbatas ke Eropa.

Beberapa pilihan untuk kesatuan kepabeanan

“Saya ingin kita memiliki perjanjian pabean dengan U.E. yang Apakah itu berarti kita harus mencapai kesepakatan pabean yang sama sekali baru, menjadi anggota asosiasi dari serikat pabean dalam beberapa cara, atau tetap penandatangan beberapa elemen dari itu”

May menginginkan kontrak baru pada pabean. Perjanjian saat ini menghilangkan tarif antara negara-negara Uni Eropa, tetapi membatasi kemampuan mereka untuk mengenakan transaksi perdagangan individu dengan negara-negara non-Eropa. Sepanjang pidatonya, ia berulang kali mengatakan bahwa Inggris ingin penawaran baru dengan negara-negara non-Uni Eropa seperti India dan Tiongkok. Dia bilang dia ingin “Inggris benar-benar global” dengan kemampuan untuk menegosiasikan perjanjian perdagangan dan juga untuk mempertahankan bisnis bebas tarif dengan Eropa.

Ketidakpastian untuk hak masyarakat Uni Eropa di Inggris

“Kami ingin menjamin hak-hak warga Uni Eropa yang sudah tinggal di Inggris, dan hak-hak warga negara Inggris di negara-negara anggota lainnya, sedini mungkin. Saya telah mengatakan kepada pemimpin U.E. lainnya dimana kami bisa memberikan kepastian yang mereka inginkan langsung, dan mencapai kesepakatan seperti sekarang. Banyak dari mereka mendukung kesepakatan tersebut, satu atau dua yang lainnya tidak, tapi saya ingin semua orang tahu bahwa itu masih menjadi prioritas yang penting bagi Inggris, dan bagi banyak negara-negara anggota lainnya, untuk menyelesaikan tantangan ini secepat mungkin “.

Referendum 23 Juni menyebabkan banyak kecemasan dan ketidakpastian untuk sekitar 3,2 juta warga U.E. yang tinggal di Inggris dan 1,2 juta warga Inggris yang tinggal di negara-negara anggota lainnya. Komentar terbaru May yang sama dengan yang ia nyatakan pada bulan November, ketika ia menolak untuk menjamin hak-hak warga Eropa di Inggris kecuali hak-hak orang-orang Inggris yang tinggal di Eropa juga dilindungi.

Sebuah peringatan terhadap upaya menghukum Inggris

“Inggris ingin tetap menjadi teman baik dan tetangga bagi Eropa. Namun, saya tahu ada beberapa suara yang menyerukan kesepakatan hukuman yang menghukum Inggris dan menghambat negara-negara lain untuk mengambil jalan yang sama. Itu akan menjadi tindakan bencana menyakiti diri untuk negara-negara Eropa. Dan itu tidak akan menjadi tindakan teman. Inggris tidak akan  dan tidak bisa menerima pendekatan seperti itu “.

Sejak referendum, mitra Eropa Inggris telah mengambil garis keras, memperingatkan bahwa ia tidak dapat memiliki keanggotaan di mana ia mengambil manfaat yang ingin dipertahankan. Beberapa pemimpin Eropa juga telah mengatakan bahwa Inggris harus dihukum dalam beberapa cara untuk mencegah negara-negara lain dari mencoba untuk meninggalkan Uni Eropa.

Dalam sambutannya, May menekankan persahabatan Inggris dengan Eropa dan mengatakan bahwa bangsa tidak berusaha untuk memecah kesatuan. Tapi komentar cepat diikuti oleh ancaman bahwa tindakan hukuman terhadap Inggris bisa dengan mudah menjadi bumerang. Contoh kasus: Minggu ini, Philip Hammond, menteri keuangan, menyarankan bahwa Inggris bisa mengubah dirinya menjadi surga pajak perusahaan jika Uni Eropa gagal untuk mengenakan perjanjian perdagangan dengan negara.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here