Harga Minyak Mentah Sesi Asia Naik Terdukung Penurunan Persediaan Mingguan AS

595

Harga minyak mentah AS naik pada perdagangan Kamis (19/01) di sesi Asia, menjauh dari posisi terendah satu minggu yang dicapai sesi sebelumnya, dengan menurunnya data persediaan minyak mentah mingguan AS.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate diperdagangkan naik 47 sen atau 0,92 persen,  menjadi $ 51,55 per barel, setelah turun ke terendah satu minggu pada hari Rabu di $ 50,91 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional untuk harga minyak, naik 52 sen, atau 0,96 persen menjadi $ 54,44 per barel setelah menutup turun 2,8 persen pada sesi terakhir.

Sentimen di pasar minyak telah terbelah antara ekspektasi rebound dalam produksi minyak shale AS dan berharap bahwa kelebihan pasokan dapat diatasi oleh penurunan produksi yang diumumkan oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan lain-lain.

Data dari American Petroleum Institute (API) menunjukkan persediaan minyak mentah AS turun sebesar 5,04 juta barel dalam pekan sampai 13 Januari. Para analis telah memperkirakan penurunan 342.000 barel.

OPEC mengatakan pemotongan produsen yang disetujui akhir tahun lalu akan membantu menstabilkan pasar minyak pada tahun 2017, dengan produksi kelompok eksportir tergelincir dan non-anggota sesuai dengan janji produksi mereka. Tetapi organisasi juga menunjuk kemungkinan rebound dalam produksi AS di tengah harga minyak yang lebih tinggi.

OPEC, tidak termasuk Indonesia, memproduksi 33.085.000 barel per hari bulan lalu, menurut angka yang dikumpulkan dari sumber sekunder, turun 221.000 bph dari November, itu mengatakan dalam sebuah laporan, Rabu. Angka-angka menunjukkan penurunan terbesar berasal dari Arab Saudi.

“IEA (International Energy Agency) mengatakan mereka mengharapkan harga minyak yang lebih tinggi untuk memicu dorongan signifikan dalam produksi shale AS,” kata ANZ dalam sebuah catatan. “Namun, kami masih mengharapkan pasar minyak global untuk pindah ke defisit yang signifikan pada semester pertama 2017.”

Malam nanti akan dirilis persediaan minyak mentah mingguan AS oleh EIA yang diindikasikan terjadi penurunan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan menurunnya persediaan mingguan di AS. Namun juga akan mencermati pelaksanaan kesepakatan pemotongan produksi OPEC dan Non OPEC, jika terjadi pemotongan akan mengangkat harga dan sebaliknya. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 52,00 dan $ 52,50, namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 51,00 dan $ 50,50.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here