Inflasi Akhir Tahun AS Naik Tertinggi 2,5 Tahun, Perkuat Kenaikan Suku Bunga Lebih Cepat

540

Harga konsumen AS meningkat pada bulan Desember dengan rumah tangga lebih banyak membayar untuk bensin dan akomodasi, yang merupakan peningkatan tahunan terbesar di 2,5 tahun dan menandakan bahwa tekanan inflasi dapat meningkat.

Kenaikan inflasi, terjadi saat pertumbuhan ekonomi menguat, diperkuat oleh laporan terpisah pada hari Rabu dari Federal Reserve, yang mengatakan tekanan harga agak “intensif” dari akhir November sampai akhir 2016.

Jika tren ini berkelanjutan, dapat mendorong bank sentral AS untuk menaikkan suku bunga pada kecepatan yang lebih cepat dari saat ini yang diantisipasi. The Fed memperkirakan tiga kenaikan suku bunga tahun ini.

Departemen Tenaga Kerja AS Rabu (18/01) melaporkan Indeks Harga Konsumen naik 0,3 persen bulan lalu setelah naik 0,2 persen pada November. Dalam 12 bulan sampai Desember, CPI meningkat 2,1 persen, kenaikan tahunan terbesar sejak Juni 2014. CPI naik 1,7 persen pada tahunan hingga November.

united-states-inflation-cpi

Kenaikan ini sejalan dengan ekspektasi para ekonom. CPI meningkat 2,1 persen pada 2016, naik dari keuntungan 0,7 persen pada 2015.

Ketua Fed Janet Yellen hari Rabu menyatakan bahwa dia mendukung kenaikan suku bunga lebih lanjut.

“Menunggu terlalu lama … bisa mengambil risiko kejutan buruk di jalan – terlalu banyak inflasi, ketidakstabilan keuangan, atau keduanya,” kata Yellen dalam sambutannya di Commonwealth Club of California di San Francisco.

Yang disebut CPI inti, yang mengeluarkan biaya makanan dan energi, naik 0,2 persen bulan lalu setelah kenaikan yang sama pada bulan November. Akibatnya, CPI inti naik 2,2 persen dalam 12 bulan sampai Desember, dari 2,1 persen pada November.

The Fed memiliki target inflasi 2 persen dan melacak ukuran inflasi yang saat ini sebesar 1,6 persen. Kenaikan upah karena pengetatatn pasar tenaga kerja juga yang memberikan sumbangan inflasi yang lebih tinggi.

Penghasilan per jam rata-rata meningkat pada bulan Desember di laju tercepat sejak Juni 2009, sebuah laporan pemerintah menunjukkan awal bulan ini.

The Fed Beige Book terbaru, kumpulan informasi dari bisnis, menunjukkan delapan dari 12 distrik bank sentral melaporkan kenaikan harga sederhana dari akhir November sampai akhir Desember.

“Harga tekanan agak diintensifkan sejak laporan terakhir,” kata The Fed. “Peningkatan biaya input yang lebih luas dari kenaikan harga barang akhir. Bisnis yang ada di beberapa distrik dilaporkan memperkirakan kenaikan lebih lanjut sederhana dalam biaya input dan harga jual di 2017.”

Inflasi juga bisa mendapatkan dorongan dari stimulus fiskal yang diharapkan dari pemerintahan baru Trump. Donald Trump, yang akan dilantik sebagai presiden AS pada hari Jumat, telah berjanji untuk meningkatkan belanja infrastruktur dan memotong pajak.

Laporan inflasi konsumen menunjukkan harga bensin naik 3,0 persen bulan lalu setelah maju 2,7 persen pada November.

Perumahan juga terus maju ke atas pada Desember. Biaya sewa meningkat 0,3 persen bulan lalu, dengan pemilik sewa setara tempat tinggal utama juga naik 0,3 persen. Sewa naik 4,0 persen pada tahun 2016.

Konsumen juga membayar lebih untuk kesehatan bulan lalu, dengan harga untuk obat resep dan pelayanan rumah sakit meningkat.

Ada juga kenaikan biaya untuk berbagai barang dan jasa, termasuk asuransi kendaraan bermotor dan tarif maskapai. Harga mobil bekas dan truk naik kokoh.

Tapi rumah tangga mendapat beberapa hambatan di supermarket dan department store. Harga pangan yang tidak berubah untuk bulan keenam, dengan biaya makanan yang dikonsumsi di rumah jatuh untuk bulan kedelapan berturut-turut. Harga pakaian turun untuk bulan kedua berturut-turut pada bulan Desember.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here