Bursa Eropa Akhir Pekan Berakhir Mixed; Mingguan CAC dan IBEX Merosot Lebih 1%

489

Pasar Saham Eropa ditutup mixed pada akhir perdagangan akhir pekan Jumat sore (20/01) karena investor hati-hati menjelang pelantikan Presiden terplih AS Donald Trump.

Indeks FTSE berakhir pada 7.198,44, turun -10,00 poin atau -0,14%. Secara mingguan indeks merosot -1,90%.

Indeks DAX berakhir pada 11.630,13, naik 33,24 poin atau 0,29%. Secara mingguan indeks naik tipis 0,01 persen.

Indeks CAC berakhr pada 4.850,67, stabil 0%. Secara mingguan indeks jatuh -1,46 persen.

Indeks IBEX 35 berakhir pada 9.380,10, naik 1.00 poin atau 0,01%. Secara mingguan indeks merosot -1,38 persen.

Indeks Pan Eropa STOXX 600 berakhir 0,07 persen lebih rendah dengan sektor dan bursa-bursa mixed pada Jumat.

Investor tampaknya mengambil pendekatan hati-hati saat mereka menunggu kejelasan tentang pemerintahan AS yang baru akan dilakukan.

Sektor sumber daya dasar turun lebih dari 0,16 persen pada dolar yang lebih kuat sementara sektor mobil dan perawatan kesehatan juga bergerak melemah.

Saham ritel berakhir turun menyusul berita bahwa pengecer Inggris mencatat penurunan terbesar dalam lebih dari empat tahun bulan lalu. Volume turun 1,9 persen bulan ke bulan. jaringan supermarket Sainsbury turun lebih dari 1,9 persen.

Dalam dunia usaha, perusahaan Perancis lain berusaha untuk masuk ke pasar Italia. Kelompok barang mewah LVMH adalah untuk membeli hingga 10 persen dari kelompok kacamata Marcolin. Sahamnya naik sedikit pada hari Jumat.

Edenred adalah salah satu pemain terburuk Jumat, turun lebih dari 1,5 persen. Menurut Reuters, Colony’s Colday E, pemegang saham utama, menjual sahamnya di perusahaan untuk 500 juta euro ($ 533.000.000). Saham Royal Mail, yang berada di bawah indeks Eropa di sesi sebelumnya, turun lebih dari 2 persen pada hari Jumat.

Saham Amec perusahaan rekayasa yang naik lebih dari 4,8 persen setelah Societe Generale menaikkan dari menahan menjadi membeli.

Sementara itu, pasar telah mencerna berita dari Bank Sentral Eropa, yang mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka akan tetap pada kebijakan moneter longgar selama itu diperlukan. Meskipun beberapa data inflasi yang positif, bank sentral masih jauh dari mencapai target 2 persen.

Saham minyak memimpin kenaikan pada hari Jumat karena investor mengharapkan produsen untuk mengkonfirmasi kepatuhan dengan kesepakatan pada pertemuan akhir pekan ini.

Minyak mentah Brent naik 2,55 persen saat sesi Eropa ditutup dan diperdagangkan sekitar $ 55,54 per barel sementara WTI naik 2,43 persen menjadi $ 52,62 per barel.

Malam nanti akan dirilis data Consumer Confidence Jnauari zona Eropa yang diindikasikan melemah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak positif jika data Consumer Confidence meningkat. Juga akan mencermati bursa Wall Street dan harga minyak mentah.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here