Bursa Wall Street Naik Terpicu Pidato Trump Setelah Pelantikan Presiden AS

705

Bursa saham AS ditutup lebih tinggi pada akhir pekan Sabtu dinihari (23/01) terpicu pidato optimis pertama Donald Trump setelah resmi menjadi Presiden AS.

“Kita harus melindungi perbatasan kita dari kerusakan akibat negara-negara lain terkait produk kita, mencuri perusahaan kita, dan menghancurkan pekerjaan kita,” kata Trump setelah dilantik. “Perlindungan akan menyebabkan kemakmuran dan kekuatan. Saya akan berjuang untuk Anda dengan setiap napas dalam tubuh saya dan saya tidak akan pernah mengecewakan Anda. “

Indeks Dow Jones Industrial Average menguat sekitar 95 poin setelah naik 111,54 poin pada sesi tertinggi, dengan saham Procter & Gamble, Merck dan IBM memberikan kontribusi paling besar dalam keuntungan. Indeks blue-chip juga mengatasi kerugian beruntun lima hari.

Indeks S & P 500 naik 0,3 persen, dengan kenaikan tertinggi sektor telekomunikasi dan bahan.

Indeks Nasdaq naik 0,28 persen.

Pasar saham yang lebih luas telah rally signifikan sejak kemenangan pemilu mengejutkan Trump pada harapan belanja lebih pemerintah, pajak perusahaan yang lebih rendah dan deregulasi beberapa sektor.

Saham, bagaimanapun, telah diperdagangkan sebagian besar sideways selama sebulan terakhir karena investor mencari rincian lebih lanjut tentang kebijakan yang diusulkan Trump.

Harapan untuk ekonomi yang lebih kuat tidak hanya ditopang oleh harapan kebijakan dari pemerintahan baru, tetapi juga oleh data ekonomi yang lebih baik dari perkiraan.

Klaim pengangguran mingguan tetap sekitar level terendah dalam beberapa dekade, sedangkan indeks harga konsumen naik 2,1 persen pada Desember pada basis tahun-ke tahun. Bahkan, indeks Citi U.S. Economic Surprise telah meningkat ke level tertinggi sejak 2014. Angka yang lebih tinggi pada indeks menunjukkan kejutan data ekonomi lebih positif.

Tidak ada data ekonomi utama karena hari Jumat. Federal Reserve Presiden Philadelphia Patrick Harker mengatakan dalam pidato tingkat partisipasi tenaga AS kerja lebih rendah dari diinginkan, dan menekan produktivitas dan pertumbuhan.

Dalam berita perusahaan, laba musim terus sebagai komponen Dow General Electric dan Procter & Gamble keduanya melaporkan hasil kuartalan. GE membukukan laba disesuaikan per saham sedangkan pendapatan datang sedikit di bawah perkiraan. Hasil P & G melampaui estimasi pada kedua bagian atas dan garis bawah.

Imbal hasil Treasury AS memberikan kembali beberapa keuntungan Jumat setelah pidato Trump, dengan imbal hasil surat utang patokan 10-tahun sekitar 2,489 persen dan imbal hasil dua tahun surat utang dekat 1,19 persen.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 94,85 poin, atau 0,48 persen, menjadi ditutup pada 19,827.25, dengan kenaikan tertinggi saham Merck dan saham General Electric yang turun terbesar. Untuk minggu ini indeks bukukan hasil negatif -0,3 persen.

Indeks S & P 500 naik 7,62 poin, atau 0,34 persen, menjadi berakhir pada 2,271.31, dengan sektor telekomunikasi memimpin sembilan sektor yang lebih tinggi dan sektor industri dan perawatan kesehatan yang tertinggal. Untuk minggu ini indeks masih naik tipis 0,15 persen.

Indeks komposit Nasdaq naik 15,25 poin, atau 0,28 persen, menjadi ditutup pada 5,555.33. Untuk minggu ini indeks naik 0,34 persen.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya bursa Wall Street akan mencermati pergerakan harga minyak mentah dan bursa global, juga seputar pemerintahan Presiden Trump.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here