Harga Minyak Mentah Sesi Asia Turun Terganjal Peningkatan Produksi AS

687

Harga Minyak mentah bergerak lebih rendah pada perdagangan hari Senin (23/01) di sesi Asia, jatuh untuk pertama kalinya dalam tiga sesi tertekan prospek kenaikan produksi AS membebani pasar.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) turun 9 sen atau 0,17 persen, menjadi $ 53,13 per barel.

Harga minyak mentah Brent, patokan internasional untuk harga minyak, diperdagangkan pada $ 55,44 per barel, turun 5 sen atau 0,09 persen dari penutupan terakhir.

Perusahaan energi AS pekan lalu menambahkan jumlah kilang pengeboran produksi baru tertinggi dalam hampir empat tahun. Pengebor menambahkan 29 kilang dalam seminggu sampai 20 Januari, sehingga total jumlah hingga 551, terbesar sejak November 2015, perusahaan jasa energi Baker Hughes, mengatakan Jumat.

Produksi minyak AS telah meningkat lebih dari 6 persen sejak pertengahan 2016, meskipun masih 7 persen di bawah tinggi bersejarah di tahun 2015. Hal ini kembali ke tingkat akhir 2014, ketika produksi minyak mentah AS berkontribusi kuat pada penekanan di harga minyak.

Minyak mentah telah diperdagangkan lebih tinggi pada awal sesi di belakang penurunan produksi oleh OPEC dan produsen lainnya.

Produksi pemotongan oleh produsen minyak dan melemahnya dolar AS mencegah pasar dari kejatuhab lebih lanjut.

Negara OPEC dan non-OPEC telah membuat awal yang kuat untuk menurunkan produksi minyak mereka di bawah pakta seperti pertama dalam lebih dari satu dekade, para menteri energi mengatakan pada hari Minggu sebagai produsen terlihat untuk mengurangi kelebihan pasokan dan mendukung harga.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah dengan kekuatiran peningkatan produksi minyak mentah AS. Namun jika pelemahan dollar AS berlanjut, dapat mendukung harga minyak. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 52,60 dan $ 52,10, namun jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 53,60 dan $ 54,10.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here