PBOC Suntikkan Dana Kedalam Sistem Perbankan Menjelang Libur Imlek

671

Sebuah langkah oleh bank sentral Tiongkok untuk memberikan dukungan likuiditas sementara menandai penciptaan alat kebijakan baru yang dirancang untuk mengurangi kekurangan uang tunai musiman, mengirim sinyal bahwa kebijakan moneter tetap stabil dan netral, Financial News mengatakan dalam sebuah halaman depan komentar Senin (23/01) .

Penggunaan “Temporary Liquidity Facility (TLF)”, diumumkan oleh bank sentral Jumat lalu, diharapkan untuk menyuntikkan beberapa ratus miliar yuan ke dalam sistem perbankan, menurut publikasi, yang berafiliasi dengan Bank Rakyat China (PBOC ).

PBOC membuat dana yang tersedia untuk lima bank terbesar negara itu setelah biaya pendanaan jangka pendek melonjak ke tertinggi 10-tahun menjelang awal liburan panjang Tahun Baru Imlek pada 27 Januari, memicu kekhawatiran menekan uang tunai.

Bank sentral telah menghindari pemotongan rasio cadangan bank (RRRs) terlalu sering, karena langkah itu akan menyuntikkan sejumlah besar likuiditas ke sistem perbankan, menekan imbal hasil, memicu ekspektasi pelonggaran kebijakan moneter, dan meningkatkan tekanan depresiasi pada yuan, kata surat kabar itu.

TLF adalah sarana lain sebagai alat memperluas bank sentral dan akan terus memainkan peran penting di masa depan, menurut artikel.

Pada hari Jumat, bank sentral mengatakan akan memberikan dukungan likuiditas sementara bagi beberapa bank komersial utama selama 28 hari, dengan biaya dana di bawah TLF hampir sama dengan tingkat operasi pasar terbuka selama periode yang sama.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here