Harga Minyak Mentah Sesi Asia Tertekan Peningkatan Persediaan AS

488

Harga minyak mentah lebih rendah pada perdagangan sesi Asia hari Rabu (25/01), tertekan peningkatan persediaan AS, mengimbangi momentum bullish dari pemangkasan produksi oleh OPEC dan produsen lainnya.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) turun 11 sen, atau 0,21 persen, ke $ 53,07 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional untuk harga minyak, merosot 9 sen atau 0,16 persen, ke $ 55,35 per barel.

Data persediaan meinyak mentah mingguan dari American Petroleum Institute menunjukkan persediaan minyak mentah, bensin dan diesel semua naik pekan lalu.

Harga minyak telah mendapat dukungan dari rencana oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen lain untuk mengurangi produksi untuk meningkatkan harga.

Sekitar 1,5 juta barel per hari (bph) telah dibawa keluar dari pasar dari sekitar 1,8 juta barel per hari yang disepakati oleh perusahaan minyak mulai pada 1 Januari, menteri energi mengatakan pada hari Minggu, sebagai produsen terlihat untuk mengurangi kelebihan pasokan.

Bernstein Energi mengatakan persediaan minyak dunia turun 24 juta barel menjadi 5,7 miliar barel pada kuartal keempat tahun lalu dari kuartal sebelumnya.

Namun Analis memperkirakan persediaan minyak mentah AS meningkat sekitar 2,8 juta barel dalam pekan sampai 20 Januari

Produksi minyak AS telah meningkat lebih dari 6 persen sejak pertengahan 2016, meskipun masih 7 persen di bawah puncaknya 2015. Hal ini kembali ke level yang dicapai pada akhir 2014, ketika produksi kuat minyak mentah AS berkontribusi pada tekanan di harga minyak.

Dorongan oleh Partai Republik di parlemen AS untuk pergeseran pajak perusahaan perbatasan-disesuaikan bisa mendorong harga minyak mentah AS lebih tinggi dari patokan global Brent, memicu produksi dalam negeri untuk skala besar, menurut analis di Goldman Sachs pada Selasa.

Malam nanti akan dirilis data persediaan minyak mentah mingguan AS oleh EIA, yang diindikasikan terjadi peningkatan. Jika terealisir akan menekan harga minyak mentah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi melemah dengan kenaikan persediaan minyak mentah mingguan AS. Harga minyak berpotensi lemah dalam kisaran Support $ 52,50 – $ 52,00, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 53,50 – $ 54,00.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here