Inflasi Q4 Australia Melambat, Pelonggaran Moneter Kemungkinan Berlanjut

467

Tingkat inflasi tahunan Australia naik pada kuartal keempat, meskipun pertumbuhan lebih lambat dari yang diharapkan, menandakan bahwa pelonggaran kebijakan moneter akan berlanjut di masa mendatang.

Indeks harga konsumen (CPI) naik 0,5% pada kuartal keempat setelah naik 0,7% pada bulan Juli-September, Biro Statistik Australia mengatakan dalam laporan inflasi kuartalan pada hari Rabu (25/01).

australia-inflation-rate-mom

Inflasi tahunan terus meningkat dari posisi terendah multi-dekade, naik 1,5%. Tingkat CPI tahunan naik 1,3% di Q3 setelah tenggelam ke 1% pada bulan April-Juni.

Perkiraan ekonom inflasi tahunan mencapai 1,6% pada kuartal ketiga. Dibandingkan dengan Q3, inflasi diperkirakan akan tetap stabil di 0,7%.

Reserve Bank of Australia memangkas tingkat CPI, yang tidak termasuk item yang lebih tidak stabil, naik 0,4% pada kuartal ini, data resmi menunjukkan. Ini diterjemahkan ke dalam keuntungan tahunan sebesar 1,6%.

Australia telah berjuang menghadapi tekanan deflasi sepanjang tahun, karena harga komoditas yang lemah dan permintaan tidak seimbang yang menyajikan tantangan baru bagi bank sentral. Sebagai tanggapan, pembuat kebijakan memangkas suku bunga pada dua kesempatan terpisah tahun lalu, membawa overnight cash rate ke rekor terendah baru 0,5%. Dengan pembacaan terbaru dari inflasi, RBA adalah di bawah tekanan untuk menaikkan suku bunga.

Baru-baru ini, langkah-langkah pertumbuhan harga konsumen telah menunjukkan tanda-tanda yang menguntungkan. Indeks bulanan inflasi konsumen Melbourne Institute menguat 0,5% bulan lalu dan naik 1,8% pada tahun ini. Yang merupakan kenaikan terbesar dalam enam bulan.

Melbourne Institute juga melaporkan pekan lalu bahwa ekspektasi inflasi 12 bulan melonjak menjadi 4,3%, lebih dari 2,5 tahun tinggi.

Ekonomi menyusut tak terduga pada kuartal September, meningkatkan prospek resesi. Data pemerintah menunjukkan aktivitas ekonomi lebih lambat di berbagai sektor, yang menunjuk ke ekonomi rapuh. Produk domestik bruto mengalami kontraksi 0,5% pada kuartal ini.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here