Laba Perusahaan Industri Tiongkok 2016 Naik Tertinggi 3 Tahun

519

Keuntungan perusahaan industri Tiongkok naik paling tinggi tiga tahun pada tahun 2016 sebagai lonjakan konstruksi memicu rally harga bahan bangunan dari baja hingga semen.

Pertumbuhan laba yang kuat dari 8,5 persen tahun lalu menunjukkan kemungkinan ada kenaikan investasi industri pada tahun 2017, meskipun banyak analis masih memperkirakan pertumbuhan ekonomi Tiongkok secara keseluruhan untuk menurun sekitar 6,5 persen tahun ini dari 6,7 persen pada tahun 2016.

Keuntungan industri turun 2,3 persen pada tahun 2015.

Keuntungan industri pada Desember naik 2,3 persen dari tahun sebelumnya menjadi 844.400.000.000 yuan ($ 122.760.000.000), National Bureau of Statistics (NBS) mengatakan pada hari Kamis (26/01), melambat tajam dari pertumbuhan 14,5 persen pada November.

Tapi pemulihan pendapatan tetap merata di seluruh sektor industri, dengan penambang batubara dan prosesor seperti pabrik baja dan penyulingan minyak terus melihat keuntungan lebih tajam dari perusahaan lain.

Keuntungan di sektor pertambangan batu bara melonjak 223,6 persen pada tahun 2016, sedangkan untuk perusahaan besi dan baja produksi dan pengolahan naik 232,3 persen.

Baoshan Besi dan Baja (Baosteel) mengatakan pekan lalu bahwa pihaknya memperkirakan laba bersih naik 770 persen pada tahun 2016 dari tahun sebelumnya.

Baosteel Group mengambil alih saingan Wuhan Steel untuk membuat perusahaan baja terbesar kedua di dunia, dalam upaya terbesar pemerintah belum mengkonsolidasikan industri baja terfragmentasi nya.

Investor pasar saham Tiongkok telah menguangkan pada kebangkitan industri. Indeks pelacakan sektor industri telah meningkat sekitar 22 persen sejak Juni 2016 dan mencapai 10,5 bulan pada bulan November.

NBS mengatakan kerugian sempit untuk sektor pertambangan, dan pertumbuhan laba lebih kuat dalam peralatan dan teknologi tinggi manufaktur berkontribusi pada keseluruhan perputaran laba 2016.

“Rata-rata pertumbuhan laba selama dua tahun terakhir tidak berlanjut dengan pertumbuhan produksi,” kata NBS dalam sebuah pernyataan. “Struktur permintaan tidak masuk akal, kesulitan mengumpulkan dana dan biaya yang tinggi adalah hambatan pada keuntungan perusahaan.”

Memang, jumlah waktu yang dibutuhkan perusahaan untuk mengumpulkan pembayaran naik menjadi 36,5 hari pada tahun 2016, sedangkan peningkatan piutang dipercepat menjadi 9,6 persen. Efisiensi produksi juga turun, dengan perusahaan harus berinvestasi lebih banyak untuk menghasilkan jumlah yang sama pendapatan seperti di masa lalu.

Biro Statistik mengatakan pertumbuhan laba lebih lambat pada bulan Desember adalah karena volatilitas harga minyak dan penyesuaian oleh beberapa perusahaan untuk struktur produk mereka.

Keuntungan bagi perusahaan yang membuat komputer dan peralatan elektronik lainnya jatuh 10,5 persen pada Desember, setelah naik 45,4 persen pada November, mungkin karena lebih sedikit produk baru yang diluncurkan pada akhir tahun ini.

BUMN China bernasib lebih buruk dari sektor industri yang lebih luas, dengan keuntungan pada perusahaan milik pemerintah hanya naik 1,7 persen pada tahun 2016, Departemen Keuangan mengatakan sebelumnya pada hari Kamis.

Total keuntungan pada perusahaan negara mencapai 2,3 triliun yuan untuk tahun ini, sedangkan pendapatan naik 2,6 persen menjadi 45,9 triliun yuan.

Tiongkok semakin mengandalkan perusahaan negara yang tidak efisien dan sering untuk menghasilkan pertumbuhan ekonomi tahun lalu sebagai investasi swasta didinginkan.

Total kewajiban BUMN naik 10 persen tahun-ke-tahun menjadi 87 triliun yuan pada akhir Desember. Untuk perusahaan industri secara keseluruhan, kewajiban naik 5,6 persen pada tahun 2016.

Harga produsen Tiongkok melonjak paling dalam lebih dari lima tahun di bulan Desember, didukung oleh rally selama berbulan-bulan di harga batubara dan bahan baku.

Tetapi beberapa analis khawatir kenaikan harga yang kuat mungkin telah didorong oleh meningkatnya spekulasi di pasar komoditas berjangka Tiongkok, menambah risiko gelembung aset dalam ekonomi yang bank sentral telah berjanji untuk dicegah pada tahun 2017.

Harga berjangka untuk rangka baja yang digunakan dalam konstruksi telah meningkat lebih dari 10 persen sejauh bulan ini, di atas keuntungan dari lebih dari 60 persen pada tahun 2016.

Perekonomian China tumbuh 6,7 persen pada tahun 2016, kira-kira di tengah-tengah kisaran target pemerintah, tetapi menghadapi ketidakpastian yang meningkat pada tahun 2017, dengan hiruk-pikuk perumahan menunjukkan tanda-tanda pendinginan dan dampak dari langkah-langkah stimulus sebelumnya diharapkan memudar.

Namun, arus kas yang lebih kuat akan memberikan industri besar Tiongkok lebih banyak ruang untuk mengatasi beban utang mereka.

Perusahaan Tiongkok sebagai sebuah kelompok berutang $ 18 triliun atau setara dengan sekitar 169 persen dari produk domestik bruto, menurut angka terbaru dari Bank for International Settlements. Sebagian besar dipegang oleh perusahaan-perusahaan milik negara.

Produksi industri Tiongkok kemungkinan akan tumbuh sekitar 6 persen pada 2017, sama dengan laju terlihat pada tahun 2016, sebuah surat kabar yang dikelola negara mengutip menteri industri Tiongkok Miao Wei mengatakan pada bulan Desember.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here