Greenback Menguat, Peso Terus Melemah Setelah Memburuknya Hubungan Dagang Dengan AS

450

Greenback menguat terhadap semua mata uang utama. Yen memperpanjang penurunan terbesar dalam seminggu. Pound juga melemah menjelang pertemuan Perdana Menteri Inggris Theresa May dengan Donald Trump, sementara peso jatuh untuk hari kedua setelah memburuknya hubungan dagang antara Meksiko dan AS.

The Bloomberg Spot Indeks Dollar naik 0,3 persen setelah melompat 0,6 persen pada hari Kamis dan telah turun 0,3 persen untuk minggu ini, menuju penurunan mingguan kelima terpanjang sejak Mei 2015 – setelah naik ke tertinggi dalam lebih dari satu dekade di awal Januari lalu.

Yen tergelincir 0,6 persen menjadi 115,18 per dolar pada 15:50 di Tokyo, setelah turun 1,1 persen pada sesi sebelumnya. Mata uang ini turun 0,4 persen untuk minggu ini, penurunan dalam satu minggu yang terburuk sejak 16 Desember 2016.

Pound turun 0,4 persen menyusul penurunan 0,3 persen pada Kamis, meskipun untuk satu minggu terakhir ini masih dihitung naik 1,4 persen.

Nilai tukar peso Meksiko turun 0,6 persen, memperpanjang kemunduran sebesar 0,7 persen pada hari Kamis kemarin. Presiden Meksiko membatalkan perjalanannya ke Washington setelah Donald Trump sesuai janjinya saat kampanye, mengkaji kembali Perjanjian Perdagangan Bebas Meksiko Dengan AS dan menghitung biaya yang diperlukan untuk untuk membangun tembok diperbatasan dengan Amerika Selatan.

Selasti Panjaitan/ VMN/VBN/ Senior Analyst Stocks-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here