Pertumbuhan Ekonomi Q4 AS Melambat

901

Ekspansi ekonomi AS melambat pada kuartal keempat, dan pertumbuhan tahunan gagal mencapai 3% untuk 11 tahun berturut, yang mencerminkan tantangan besar pemerintahan Trump menghadapi pertumbuhan ekonomi.

Produk domestik bruto, naik secara tahunan 1,9% dari Oktober sampai Desember, kata Departemen Perdagangan, Jumat (27/01). Angka tersebut turun dari tingkat pertumbuhan 3,5% pada kuartal ketiga dan di bawah konsensus MarketWatch 2,2%.

united-states-gdp-growth

Untuk setahun penuh, ekonomi AS tumbuh hanya 1,6%, dibandingkan dengan 2,6% pada tahun 2015. Itu adalah kinerja terlemah sejak 2011. Terakhir kali AS menduduki pertumbuhan 3% – rata-rata historis 3.3% – adalah pada tahun 2005.

Presiden Donald Trump telah berjanji untuk mendorong ekonomi lebih tinggi dengan kombinasi agresif pemotongan pajak, pengurangan peraturan dan pengeluaran pemerintah lebih pada pekerjaan umum. Namun ekonom mengatakan akan membutuhkan waktu sebelum AS menuai manfaat.

Kebanyakan memprediksi ekonomi akan tumbuh sekitar 2% atau sedikit lebih cepat di 2017. Jika pendekatan Trump bekerja, hasilnya adalah tidak mungkin untuk datang hingga akhir tahun atau awal 2018, mereka mengatakan.

Defisit perdagangan yang lebih luas – negatif bagi PDB – adalah terbesar pada kuartal keempat. Ekonomi akan menduduki pertumbuhan 3% jika kesenjangan perdagangan pada dasarnya telah berubah.

Benteng utama ekonomi lainnya, seperti belanja konsumen dan investasi bisnis, menunjukkan ketahanan yang mendasari yang membuat pertumbuhan pada jalur yang kokoh.

Konsumen, pembawa obor bagi perekonomian AS, meningkatkan pengeluaran mantap 2,5%. Mereka terutama item besar seperti mobil baru dan komputer. Pengeluaran atas barang tahan lama atau awet melompat hampir 11%.

Bisnis juga menggeser pengeluaran keseluruhan, termasuk kenaikan pertama dalam pembelian peralatan dalam lima kuartal. Demikian pula, pembangun mendorong investasi di perumahan baru dengan lebih dari 10%, menandai kemajuan pertama dalam tiga kuartal.

Nilai persediaan melonjak $ 48700000000 setelah hampir setiap perubahan pada musim semi dan musim gugur.

Perusahaan mengisi kembali rak gudang setelah mencapai bawah persediaan pada semester pertama 2016 untuk meringankan penumpukan berlebihan. Pemangkasan produksi tahun lalu membantu membatasi perekonomian.

Perdagangan telah merosot di AS karena ekonomi global lembut dan dolar yang lebih kuat yang membuat ekspor Amerika lebih mahal. Pada kuartal keempat, ekspor merosot 4,3%.

Namun impor mendesis 8,3%, refleksi dari ekonomi AS yang lebih kuat dibandingkan dengan seluruh dunia. Itu kenaikan terbesar dalam impor dalam dua tahun dan menunjukkan Amerika masih pemboros bersedia.

Bagian dari defisit perdagangan curam pada akhir 2016, mencerminkan penurunan besar dalam ekspor kedelai setelah lonjakan pada kuartal ketiga terkait dengan panen yang buruk di Amerika Selatan. Kenaikan ekspor kedelai pada musim gugur memberi dorongan untuk PDB kuartal ketiga.

Apa yang masih harus dilihat adalah apakah pendekatan yang lebih keras oleh pemerintahan baru menekan perdagangan dan menghapuskan manfaat kebijakan pro-pertumbuhan dalam negeri. Trump telah mengancam pajak atas impor Meksiko jika negara menolak untuk membayar untuk pembangunan dinding perbatasan sepanjang perbatasan AS.

Inflasi, sementara itu, naik pada laju tahunan 2,2% pada kuartal keempat, menurut indeks harga PCE, pengukur disukai dari Federal Reserve. Itulah level tertinggi sejak 2012.

PCE telah mendekati 1% untuk lebih dari dua tahun terakhir. Jika inflasi mengambil lebih jauh, itu bisa memacu Fed untuk menaikkan suku bunga lebih agresif pada tahun 2017.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here