BOJ Pertahankan Kebijakan Moneter Tetap, Tinggikan Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi

755

Bank of Japan menaikkan perkiraan pertumbuhan ekonomi, tapi mempertahankan kebijakan tidak berubah, seperti yang telah diperkirakan sebelumnya.

Bank sentral menaikkan perkiraan produk domestik bruto (PDB) menjadi 1,4 persen untuk tahun fiskal saat ini, dari perkiraan sebelumnya, yang dibuat pada bulan November, dari 1,0 persen pertumbuhan. Untuk tahun fiskal 2017-18, menaikkan proyeksi pertumbuhan ekonomi menjadi 1,1 persen, dari 0,9 persen.

Keputusan itu diambil setelah beberapa tanda-tanda perbaikan ekonomi, tetapi tekanan datang dari kemungkinan ketidakpastian AS, salah satu mitra dagang utama Jepang, yang kelihatannya akan mengejar kebijakan proteksionis.

Bank sentral telah banyak diperkirakan untuk mempertahankan kebijakan saat ini untuk pengendalian yield-kurva, yang diperkenalkan pada pertemuan akhir-September-nya.

BOJ telah menetapkan target imbal hasil untuk 10-tahun obligasi pemerintah Jepang di sekitar nol persen. BOJ telah bersedia untuk campur tangan untuk menjaga acuan imbal hasil sejalan dengan target. Pada pertengahan November, bank sentral menawarkan operasi pembelian obligasi khusus, membantu meningkatkan harga obligasi dan membawa patokan imbal hasil lebih dekat dengan target.

Secara teoritis berarti BOJ dapat membeli obligasi lebih sedikit karena hanya akan perlu pembelian saat kurva imbal hasil bergerak menjauh dari target. Itu akan membantu meringankan kekhawatiran bank sentral, yang sudah memiliki lebih dari sepertiga dari semua JGB, akan kehabisan obligasi untuk membeli karena terus dengan rencananya 80 triliun yen nya (sekitar $ 697.870.000.000) untuk perluasan basis moneter secara tahunan.

Data ekonomi Jepang baru-baru ini telah dicampur. Produksi industri tumbuh 0,5 persen pada bulan Desember, mengalahkan perkiraan jajak pendapat Reuters untuk kenaikan 0,3 persen, data yang dirilis pada hari Selasa menunjukkan.

Tapi pengeluaran rumah tangga pada bulan Desember turun 0,3 persen pada tahun, sedikit lebih baik dari polling perkiraan Reuters untuk jatuh 0,6 persen, data pada Selasa menunjukkan.

Data yang dirilis Senin menunjukkan penjualan ritel Jepang naik 0,6 persen pada tahun pada bulan Desember, di bawah ekspektasi dari sebuah jajak pendapat Reuters untuk kenaikan 1,3 persen.

Data inflasi yang dirilis pada hari Jumat menunjukkan bahwa harga konsumen inti, yang meliputi produk minyak tapi harga makanan segar tidak mudah menguap, turun 0,2 persen pada tahun pada bulan Desember, laju paling lambat dalam hampir satu tahun.

Pada kuartal Juli-September, produk domestik bruto Jepang (PDB) tumbuh 1,3 persen pada tahunan, menurut angka revisi yang dirilis pada awal Desember.

Sementara BOJ telah mengklaim ekonomi Jepang telah keluar dari deflasi dekade-panjang, bank sentral telah memiliki keberhasilan yang terbatas dalam menghasilkan tingkat yang diinginkan inflasi.

Program Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe berupaya meningkatkan perekonomian yang hampir mati di negara itu keluar dari dekade deflasi, yang dijuluki abenomics, diperkenalkan pada tahun 2013. Program, yang diharapkan untuk menyertakan tiga “anak panah,” dimulai dengan panah pertama pelonggaran kuantitatif besar dari Bank of Japan (BOJ). Hal ini diikuti oleh rencana pengeluaran pemerintah meningkat. Tapi panah ketiga reformasi struktural, termasuk perubahan imigrasi dan tenaga kerja, mengecewkan harapan.

Salah satu upaya abenomics ‘termasuk meningkatkan pajak konsumsi nasional untuk 8 persen dari 5 persen, yang mulai berlaku pada bulan April 2014, dalam sebuah langkah yang bertujuan untuk meningkatkan keuangan pemerintah.

Tapi itu menekan ekonomi sebagai konsumen berhenti belanja setelah kenaikan, memaksa pemerintah untuk menunda kenaikan pajak penjualan kedua, berpotensi sampai 2019.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here