Bursa Wall Street Berakhir Negatif Terpicu Kebijakan Imigrasi Trump

581

Bursa saham AS ditutup lebih rendah pada akhir perdagangan hari Selasa dinihari (31/01), sebagai hari terburuk mereka tahun ini, terpicu kegelisahan pasar dengan dikeluarkannya kebijakan imigrasi AS oleh pemerintahan Trump.

Presiden AS Donald Trump menandatangani sebuah perintah eksekutif Jumat malam bahwa sementara akan melarang masuk ke AS untuk warga Irak, Suriah, Iran, Sudan, Libya, Somalia dan Yaman.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun sekitar 120 poin setelah meluncur lebih dari 223,39 poin, turun di bawah 20.000, dengan saham Goldman Sachs berkontribusi paling besar dalam kerugian.

Indeks S & P 500 turun 0,6 persen, dengan energi menumpahkan 1,7 persen.

Indeks komposit Nasdaq merosot, jatuh 0,8 persen.

Pasar saham AS telah melihat rally besar-besaran sejak pemilihan Trump, dengan S & P dan Dow memajukan masing-masing 7,25 persen dan 9,61 persen sejak 8 November.

Pedagang telah mencermati pada janji-janji Trump reformasi pajak, belanja infrastruktur dan deregulasi yang akan meningkatkan pertumbuhan, seperti laba telah mulai tumbuh lagi.

Dalam berita ekonomi, penjualan rumah tertunda untuk Desember naik 1,6 persen, sementara pendapatan pribadi naik 0,3 persen, di bawah peningkatan yang diharapkan dari 0,4 persen.

Rilis data datang sehari sebelum dimulainya pertemuan kebijakan moneter pertama Federal Reserve tahun ini. Bank sentral menaikkan suku bunga seperempat persen pada pertemuan bulan Desember. Namun, ekspektasi pasar untuk tingkat yang mengikuti pertemuan ini hanya 4 persen, menurut alat FedWatch CME Group.

Treasury AS sebagian besar stabil, dengan imbal hasil surat utang 10-tahun memegang dekat 2,496 persen dan imbal hasil jangka pendek dua tahun sekitar 1,22 persen.

Dolar AS turun 0,1 persen terhadap sekeranjang mata uang, dengan euro dekat $ 1,069 dan yen sekitar 113,7.

Dalam berita perusahaan, laba musim berlanjut minggu ini sebagai emiten-emiten seperti Exxon Mobil, Apple, Facebook, dan UPS bersipa untuk melaporkan hasil kuartalan.

Indeks Dow Jones Industrial Average jatuh 122,65 poin, atau 0,61 persen, menjadi ditutup pada 19,971.13, dengan penurunan tertinggi saham Caterpillar dan saham Wal-Mart yang naik tertinggi.

Indeks S & P 500 turun 13,79 poin, atau 0,6 persen, menjadi berakhir pada 2,280.90, dengan energi memimpin sembilan sektor yang lebih rendah dan sektor staples konsumen dan utilitas yang maju.

Indeks Nasdaq turun 47,07 poin, atau 0,83 persen, menjadi ditutup 5,613.71.

Malam nanti akan dirilis data CB Consumer Confidence Januari yang diindikasikan menurun. Jika terealisir akan melemahkan bursa Wall Street.

Analyst vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak negatif jika sentimen kebijakan Pemerintahan Trump masih menjadi sentimen negatif. Namun jika Presiden Trump mengeluarkan kebijakan yang mendukung ekonomi AS akan menguatkan bursa. Pasar saham AS juga akan mencermati harga minyak mentah dan bursa global.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here