Harga Minyak Mentah Sesi Asia Turun Tertekan Aktifitas Pengeboran AS

520

Harga minyak mentah merosot pada perdagangan Selasa (31/01) di sesi Asia karena meningkatnya aktivitas pengeboran AS mengimbangi upaya OPEC dan produsen lain untuk memotong produksi dalam sebuah langkah untuk menopang pasar.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) berada di $ 52,39 per barel, turun 24 sen atau 0,46 persen dari penutupan sebelumnya, dan WTI turun 2,85 persen sejak puncaknya Januarinya.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional untuk harga minyak, yang diperdagangkan pada $ 55,10 per barel, turun 13 sen atau 0,24 persen dari penutupan terakhir mereka. Sejak puncak Januari mereka, Brent telah kehilangan lebih dari 5,5 persen.

Upaya yang dipimpin oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) untuk memotong produksi dengan hampir 1,8 barel per hari (bph) untuk mengakhiri kelebihan yang sejauh ini tidak cukup besar untuk mengimbangi kenaikan AS pengeboran.

“Harga minyak mentah terus berjuang karena para pedagang tetap khawatir tentang peningkatan aktivitas pengeboran di AS,” kata ANZ Bank, Selasa.

Menyusul bulan meningkatnya kegiatan pengeboran, produksi minyak AS telah meningkat 6,3 persen sejak Juli tahun lalu untuk hampir 9 juta barel per hari, menurut data dari AS Administrasi Informasi Energi.

Bank Goldman Sachs AS memperkirakan bahwa pada tahun-tahun produksi minyak AS akan naik 290.000 barel per hari pada tahun 2017, jika backlog pada kilang yang masih menjadi operasional dicatat.

Premium Brent-WTI untuk pengiriman Maret saat ini lebih dari $ 2,7 per barel, mencerminkan pasar global ketat sebagai pemotongan OPEC dan pengeboran minyak AS terus meningkat.

Namun pada bulan November tahun ini, premium Brent ini turun ke hanya lebih dari $ 1 per barel.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah dengan meningkatnya produksi AS. Namu harga bisa berbalik naik jika pelemahan dollar AS berlanjut. Harga minyak berpotensi lemah dalam kisaran Support $ 51,90 – $ 51,40, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 52,90 – $ 53,40.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here