Harga Minyak Mentah Sesi Asia Masih Tertekan Peningkatan Pasokan AS

322

Harga minyak mentah merosot pada perdagangan Rabu siang (01/02) di sesi Asia, terbebani oleh persediaan minyak mentah yang tinggi meskipun penurunan produksi sedang dilaksanakan produsen OPEC dan non OPEC.

Harga minyak mentahAS West Texas Intermediate (WTI) minyak mentah berjangka berada di $ 52,70 per barel, turun 11 sen atau 0,21 persen.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional untuk harga minyak, diperdagangkan pada $ 55,42 per barel, turun 16 sen atau 0,29 persen.

Para pedagang mengatakan kenaikan yang dilaporkan dalam persediaan minyak mentah AS telah menekan harga. Data API menunjukkan bahwa persediaan minyak mentah komersial AS sekarang berdiri di 488 juta barel.

Pembengkakan persediaan AS sedang dilawan oleh upaya oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) untuk menopang pasar dan mengakhiri kekenyangan pasokan bahan bakar global.

Sebagai bagian dari ini, OPEC mengatakan akan memangkas produksi sekitar 1,2 juta barel per hari (bph) pada semester pertama 2017. Produsen lain, termasuk Rusia, telah berjanji untuk memotong produksi 600.000 barel per hari.

Sebuah survei Reuters yang dipublikasikan pada Selasa menunjukkan bahwa produksi OPEC turun lebih dari 1 juta barel per hari pada Januari menjadi 32.270.000 barel per hari antara Desember dan Januari.

Dengan ketidakpastian atas hasil akhir dari pemotongan OPEC, dan sedikit diketahui sejauh ini tentang komitmen Rusia untuk pengurangan pasokan, minyak mentah berjangka telah range-bound. Minyak mentah telah diperdagangkan dalam $ 2 per rentang barel selama seminggu terakhir, dan dalam $ 1,25 per barel sejak Senin.

Malam nanti akan dirilis data persediaan minyak mentah mingguan AS oleh EIA yang diperkirakan menurun. Jika terealisir akan mengangkat harga minyak mentah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah dengan meningkatnya persediaan minyak mentah mingguan AS seperti yang dilaporkan API. Namun jika malam nanti terealisir data EIA menurun, akan menguatkan harga. Juga dicermati pergerakan dollar AS. Harga minyak berpotensi lemah dalam kisaran Support $ 52,20 – $ 51,70, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 53,20 – $ 53,70.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here