Pertumbuhan Manufaktur Jepang Awal Tahun Naik Tertinggi 3 Tahun

439

Aktifitas manufaktur Jepang diperluas pada bulan Januari di laju tercepat dalam hampir tiga tahun setelah pesanan ekspor melonjak, sebuah survei swasta pada Rabu (01/02), menunjukkan bahwa permintaan luar negeri telah kembali pulih kuat.

Markit / Nikkei Manufacturing Purchasing Managers Index (PMI) final Jepang bukukan hasil 52,7, sedikit di bawah pembacaan flash 52.8 tetapi masih di atas pembacaan akhir dari 52,4 pada bulan Desember.

japan-manufacturing-pmi

Indeks tetap di atas ambang 50 yang memisahkan ekspansi dari kontraksi untuk bulan kelima berturut-turut, dan menunjukkan bahwa aktivitas diperluas pada tercepat sejak Maret 2014.

Indeks untuk pesanan ekspor baru adalah 53,1, tepat di bawah sebuah awal 53,2 tetapi masih menunjukkan keuntungan tercepat dalam 12 bulan.

Indeks total pesanan baru, yang mengukur baik permintaan domestik dan eksternal, adalah 54,0, versus membaca flash 54,1 dan 53,2 akhir bulan Desember. Data menegaskan bahwa pesanan baru tumbuh tercepat dalam 13 bulan.

Data terbaru menunjukkan bahwa ekonomi lesu Jepang mungkin perlahan mendapatkan kembali dorongan.

Dalam review kuartalan dari perkiraan, Bank of Japan pada hari Selasa menaikkan perkiraan pertumbuhan untuk tahun fiskal yang dimulai pada bulan April dan tahun berikutnya, mempertimbangkan ke prospek cerah untuk ekspor.

Tapi bank sentral tidak merubah perkiraan inflasi yang sudah optimis untuk tahun-tahun mendatang, meskipun faktor eksternal yang mendorong kenaikan harga, seperti rebound harga minyak dan meningkatnya tagihan impor dari yen yang lemah.

Survei PMI menunjukkan harga input dipercepat ke tertinggi 22-bulan karena biaya yang lebih tinggi dari bahan baku yang berasal dari kelemahan dalam yen dan biaya bahan bakar yang lebih tinggi. Tapi perusahaan-perusahaan Jepang hanya mampu meneruskan hanya kenaikan sederhana dalam harga barang-barang mereka.

Beberapa ekonom menyatakan keprihatinan tentang prospek ekonomi Jepang karena ekspor bisa tertekan jika Presiden AS Donald Trump mengadopsi kebijakan perdagangan proteksionis.

Jepang menetapkan rencana untuk disampaikan kepada Presiden AS Donald Trump untuk perusahaan yang siap menciptakan lapangan kerja AS, menurut sebuah dokumen yang isinya diungkapkan Reuters, sebagai Perdana Menteri Shinzo Abe mempersiapkan untuk pertemuan puncak di mana perdagangan otomotif akan menjadi agenda utama.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here