Produksi Batubara ADRO 2016 Meningkat, Sahamnya Rebound

425

Pergerakan saham PT Adaro Energy Tbk. (ADRO) mengakhiri perdagangan sesi pertama hari Rabu (1/2) menguat setelah anjlok selama 3 hari berturut. Kuatnya perdagangan saham ADRO yang juga disupport modal investor asing menerima sentimen positif dari laporan produksi batubara perseroan sepanjang tahun 2016.

Tahun lalu ADRO telah memproduksi batubara sebanyak 52,64 juta ton atau naik sekitar 2% dari tahun 2015, dan untuk tahun 2017 perseroan targetkan 52 juta sampai 54 juta ton batubara. Demi mencapai target produksi tahun ini, ADRO menyiapkan capex  US$200 juta hingga US$250 juta pada tahun ini.

Saham ADRO pada perdagangan bursa saham hari Rabu (1/2) dibuka rebound ke posisi 1705 dan   kemudian bergerak naik terus hingga mencapai posisi 1735 dengan jumlah saham yang diperdagangkan  sudah mencapai 73 ribu lot saham dan nilai saham yang terendah  mencapai kisaran 1705.

Analyst Vibiz Research Center melihat sisi indikator teknikal, harga saham ADRO bergerak bearish  dengan indikator MA  menurun dan  indikator Stochastic turun masuki   area jenuh jualnya.

Sementara indikator Average Directional Index terpantau bergerak  turun dengan  +DI yang  bergerak datar  menunjukan laju ADRO  siap koreksi.  Dengan kondisi teknikalnya dan didukung fundamentalnya, diprediksi rekomendasi trading selanjutnya  pada target level support di level 1700 hingga target resistance di level 1740.

Lens Hue/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here